Monday, April 14, 2008

Tunggu teduh dulu, Awan dan Ibn Battutah

Kata kawan 'Saya percaya, untuk setiap yang ditakdirkan Tuhan, biar apa bentuk dan rupa, itu adalah yang terbaik untuk diri saya'.

Kata saya 'Saya percaya, untuk ruang dan dimensi keterbatasan manusiawi, dalam lingkungan kasualiti dan ex nihilo, meski apa rintangan yang dirasakan mustahil dalam logik manusia akan terjadi sesuatu, jika Tuhan berkehendak, kun maka fayakun'.

Ini kali kedua kami berjanji, untuk bertemu di KLIBF08. Banyak rintangan. Kali terakhir pertemuan pada tahun lepas, tidak ingat bila. Sepatutnya kami berjumpa pada FCR fasa 3, masih rintangan yang merentang tidak mengizinkan pertemuan. Jadinya saya tekalkan diri memberi mesej dalam penat pada jam 6.30am dengan mengulang apa yang saya percaya, jika Allah berkehendak, kun maka fayakun. Saya sudah mengulang KLBIF08 sebanyak 3 kali, 2 kali atas tugasan, kali ke 3 atas meladeni anak buah yang sudah kehilangan payung, dan kali ke 4 untuk memenuhi janji seorang sahabat. Saya sungguh lurus bukan? Tapi tidak mengapa, saya memang suka buku dan suka melihat-lihat buku, pencarian terakhir saya untuk bulan yang dompet begitu pantas menipis ialah buku fiqh yang sukar didapati di KLIBF. Tapi tidak mengapa, saya sudah ada Kitab Al Umm langka warisan gemulah Ayah (6 Jilid), juga yang baru dibeli dari pejabat Mufti Negeri Sembilan (4 jilid). Cukup dulu, jika perlu saya lari dulu ke rumah Alang sebelum saya punya buku fiqh sendiri.

Sehingga tengahari belum ada kata putus yang disepakati. Pukul 1, pukul 2, sehingga 2.30pm telefon berbunyi dan itulah janjinya. Tapi KL menyambut saya dengan cemburu. 3.30 di KL, hujan mencurah garang. Natijah, trafik jam di Ampang membawa hampir ke pukul 4.oopm baru tiba di Setiawangsa. Awan kelabu, langit cemburu. Saya menunggu di stesen LRT. Orang lain menunggu bas transit, saya menunggu bunyi telefon bimbit. Kata kawan tunggu setengah jam lagi sehingga hujan teduh. Usai menambah nilai di kad Tounch & Go, hujan masih lebat. Baju sudah begitu basah lenjun selepas menambah nilai meski berpayung. Saya menunggu di bawah teduh stesen Setiawangsa, dalam dada ada Ayah, ada Kak Ngah, ada Syafiq dan Alif Luqman. Dalam awan kelabu juga ada Ayah, ada Kak Ngah, ada Syafiq dan Alif Luqman. Mereka tempat teduhan hati saya yang sudah pergi. Tapi saya di sini menungguh teduh hujan di atap stesen perhentian LRT.
Tapi bukankah jika Tuhan berkehendak, Kun! Fayakun. Langit cemburu juga tidak dapat menghalang. Pukul 5.00pm hujan teduh juga. Hujan lebat yang cemburu teduh juga. Meski awan masih mahu terus kelabu. Jika Kun! Fayakun. Begitulah.
Tapi KLIBF08 kunjungan kali ke 4 membawa cerita lain. Saya diusik nakal penjual buku Mesir. Saya ditegur dan diserkap jarang sebagai DJ Radio IKIM.fm (?). Saya sendiri terkejut dengan terjahan itu. Rehlah Ibnu Battutah dijual dengan harga diskaun paling murah, sedang kami sendiri meminta kurang hanya RM5 sahaja untuk hari terakhir. Mungkin penjaga gerai juga menyangka saya adalah DJ radio IKIM juga sehingga memberikan rakan saya harga sangat istimewa itu? (LOL). Saya mencari borang sayembara untuk kawan-kawan di sana (ingat lagi, RM saya sudah begitu kecil di dalam dompet). Juga mencari Malik Bennabi di gerai SABA (mana-mana buku Bennabi dalam Bahasa Inggeris). Tapi ini hari kawan saya mencari buku. Buku fiqh dan Malik Bennabi begitu sukar dijumpai rupanya.
Perhentian terakhir dalam senarai buku yang panjang rakan saya di Ameen. Untuk mencukupkan koleksi peribadinya setakat KLIBF08 berakhir, adalah Detektif Indigo yang terbaru. Penulis Detektif Indigo juga ada. Dan rasa saya, saya berbual dengan bos Ameen (?) di sana yang memujuk membeli buku 'Tunggu Teduh Dulu' Faisal Tehrani edisi pertama yang sudah defect sedikit di makan anai-anai. Kata bos Ameen (?) buku ini tidak dijaga dengan teliti oleh penerbitnya. Dalam hati saya gelak besar melihat kesan anai-anai. Banyak cerita lucu antara anai-anai dan saya. Dan saya tidak begitu kisah sebenarnya. Owh, memang saya beli, tapi seperti biasa lambat lagi akan dibaca.

Awan jadi gelap diluar. Usai solat, kami di dada Secret Recipe bercerita tentang awan dan Rihlah Ibn Battutah. Saya makan Japanese Soba. Segar sayurannya, tapi saya sudah begitu penuh dengan Ice Blended Cappucino. Mengindahkan petang kami, Pak Samad dan isteri juga makan di permis yang sama. Saya sudah tidak punya buku untuk meminta tandatangan Pak Samad sedang Pak Samad duduk betul-betul dibelakang saya. Pak Samad di usia 73, mengingatkan saya pada ayah.

Akhirnya saya sudah dapat tema. Terima kasih untuk kawan yang mengilhami. Seterusnya, bukankah saya perlu bermula?

Dalam lingkungan keterbatasan manusiawi, apa yang ditakdirkan itulah yang terbaik. Dan jika Allah mengkehendaki, Kun! Fayakun. Mungkin lambat sedikit, atau mungkin, kita hanya perlu 'tunggu teduh dulu' sebelum segalanya bermula indah penuh cerita.

4 comments:

ieka said...

saya rasa bersalah.. membuatkan cik As tertunggu2.. harap2 cik As dapat menulis dengan baik. uhuks.

Anonymous said...

salam..

iya..kenangan anai2 itu sungguh sukar mau dilupakan....dalam kalian merah merona menahan marah....aku merah merona menahan gelak...dan tidak mampu untuk eku menahan nya...hampir pengsan perut ku memulas gelak2an..

ahhh...indah nya kenangan...

Anonymous said...

Hari ini Jumaat..

Kenangan hari jumaat itu sungguh banyak dalam hidup ku sis....dan sungguh kun faya kun itu menyedar kan aku dalam banyak perkara..ketololan tidak sehrusnya dijadikan alasan....dalm mencari erti..dalam berhempas pulas melawan segala ini...mohonkan aku mengerti...

ASaL said...

sebetulnya boleh saja gue marahkan terus anai2
tapi anai2 yg merungkai blokade ekonomi penduduk Makkah terhadap Bani Hasyim hampir 3 tahun
3 tahun menyaksian keluarga Rasulullah diungsi ke bukit2 tanpa cukup makan dan minum, dipulaukan dari masyarakat
dan anai2 juga meyakinkan gue tentang sesuatu
lalu, haruskah gue memarahi terus anai2?