Janji

Langit Keramat ini, keramat sifatnya. Langitnya biru, udaranya selalu mengundang rindu, latarnya ruhaniah agam dihiasi Masjid Al Ansar yang begitu setia, dikelilingi suasana keilmuan di mana-mana, anak-anak ke sekolah, semuanya ada di sini. Meski Isteri Haji Kassim telah lama meninggal, donut legasinya masih ada. Masih asli rasa dan kelembutan tiada tara meski dibandingkan dengan Dunkin Donut sekalipun. Meski Mak Cik nasi lemak depan sekolah agama telah bertemu Tuhan lebih 100 hari, nasi lemaknya masih ada. Begitu, legasinya masih ada. Rasa yang sama.
Tapi begitulah. Keramat yang keramat sifatnya kadang-kadang mengajarku sisi yang lain. Tiba di sini dengan sakit tekak yang mengundang demam flu yang aneh. Singgahnya kadang-kadang tapi cukup memberiku tawar pada segala. Terutama sisi pada wacana dimensi ilhamku yang kali ini sangat-sangat ku tagih. Tambah berat bila batuk mengajakku bermain-main dalam waktu tumpuan mahu fokus. Saat itu, dia makin galak mengajakku menari.
Aduh! Aku punya janji. Dan janji, sifatnya perlu ditepati. Untuk janji ini, aku punya 10 buah buku untuk dihadam dan dikhatam. Beginilah jadinya.
Dan rakan-rakan lain yang menanti buat tangan sejak April dan perlu disempurnakan akhir Jun. Komitmen yang dipatri pada Ogos. Juga untuk melihat buku pertama, akan sempurnakah tahun ini.
Meski, ya meski, langit Keramat ini masih senyum. Kerana Keramat sifatnya, aku juga terasa begitu keramat. Dalam gugahan kesihatan, masa, ruang dan kesempatan, langit ini masih memelukku dengan rindu. Membuatku selamat bernaung dengan kemesraan yang selalu menyambutku dengan gembira.
Ya aku telah pulang dengan janji. Entah dapatkah ia dilunasi? Moga langit Keramat menyantuni daku dengan kelembutan dan menyambutku dengan harapan!

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?