Atas Pilihan




Kebetulan, pilihanraya US sudah pun selesai, yang menang untuk meneruskan penggal kedua ialah Barrack Obama. Presiden kulit hitam pertama US.

Soalnya, dunia akan berubahkah?

Tidak kisahlah, yang saya kagumkan ayat Bob Marley di atas. Begitu yakin dia, dalam apa pun juga keadaan kita akan disakiti. Sesiapa pun dari kita, kecil, dewasa, tua kita ada potensi untuk disakiti dan kecewa. Bob specific kenyataan di atas kepada perhubungan antara lelaki perempuan. Rasa macam nak bangkang je kan Bob ni, tapi fikir panjang kebenarannya ada. Malah ia berlaku kepada setiap bentuk perhubungan. Setiap kita berpotensi untuk menderita sebab perhubungan.

Sebelum jumpa ayat Bob di atas, semalam saya membaca artikel panjang dari laman Suhaib Webb ada sedikit-sedikit perkaitan dengan membacanya di sini. Judulnya Why do people have to leave each other. Sesuatu yang tidak pernah saya fikirkan, tetapi berlaku di sekitar kehidupan. Samada bercerai mati, atau disebabkan situasi, atau disebabkan tidak serasi atau sebab-sebab yang lain yang tidak pernah terlintas. 

Bagi ramai orang, semuanya adalah lumrah kehidupan dan akan menasihat life goes on. Bagi penulis artikel, ia bukan sesuatu yang mudah dan selalu beliau akan larut dalam kesedihan yang lama. Dan, sebenarnya, ia juga cerminan pada diri saya sendiri.

Untuk kami, apa pun yang berlaku, ia tidak pernah mudah.

Penulis artikel kemudian membuat satu kesimpulan, kenapa kita akan larut dalam kesedihan, kerana kita tidak letak pergantungan kepada Allah. Sayang mana pun kita pada orang, jangan sampai melebihi sayang pada Allah. Atau letakkan sesuatu yang kita sayang itu kerana Allah. Apa pun yang jadi kemudiannya kita akan tetap pasrah berserah, kerana semuanya pun milik Dia. Atas kehendak Dia untuk memberi atau mengambilnya kembali.

Bacalah artikel itu, ia lebih bermakna dan sarat pengajaran.

Saya mahu menyanggah perkataan Bob Marley, tiada satu pun yang ada dalam dunia, baik manusia, harta, pekerjaan, pangkat, anak isteri worth suffering, kecuali mereka yang hak kerana Allah. Dan ultimate suffering itu lebih indah dilakukan semata-mata demi menegakkan agama Allah.

Seperti yang ditunjukkan para Nabi-nabi, dan mereka yang berjuang di jalan Allah yang hak. Pembela keadilan. 


  

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?