Tuesday, May 21, 2013

Sahabat Gua 1

Seorang sahabat, selalu berbicara dengan suara yang rendah dan lembut. Di sebalik diam dan tenang, dia mempunyai mata memerhati, otak berfungsi dan hati yang tidak mati. Cuma akhir-akhir ini difahamkan dia menganggap diri sebagai makhluk anamorphic. Satu terminologi yang sangat asing di telinga.

Katanya, anamorphic lebih berjiwa seperti kehidupan dalam gua, gelap dan suram.

Susah untuk difahami, seorang individu yang mempunyai suara penuh kelembutan, tutur kata yang sopan, pemikiran jauh dan matang, hati yang hidup dan pemberani, menganggap diri sendiri sebagai sahabat dalam gua. Barangkali dia masih belum nampak keistimewaan unik, yang tidak dipunyai oleh orang lain.

Satu hari, sahabat muda ini datang menjumpai di bilik. Akhir-akhir ini bilik menjadi begitu terbuka untuk menerima orang masuk dan keluar. Terutama dari anak muda pewaris generasi, bangsa dan negara. Menerima mereka walau dalam keadaan sibuk, semuanya kerana terasa terhutang budi. 

Mereka inilah yang menunjukkan jalan keluar untuk kembali mempunyai hati yang hidup. Mereka inilah yang sebenarnya mengajar, bahawa untuk hidup gembira itu bukan sekadar mempunyai jawatan dan gaji hebat, tetapi hati mesti mahu memberi. Dengan melihat masyarakat yang terpinggir, anak-anak yatim yang mahukan perhatian dan pembelajaran, orang yang akan menunjuk anak-anak ini jalan keluar dari sejarah hidup mereka yang kelam. Anak-anak muda inilah, yang menyebabkan kembali menyinsing lengan baju, berpenat lelah untuk sama-sama peduli. Supaya ilmu yang diperolehi tidak hanya tertinggal di meja pejabat, di rak buku, atau di atas sijil.

Cerita sahabat gua ini, adalah cerita orang yang berhati berani. Ketika berada dalam bilik, awal perbualan adalah kisah-kisah yang biasa. Sehinggalah dia bercerita tentang aktiviti menjelajah gua. Ada di atara gua yang dijelajah tidak pernah dimasuki orang, termasuk orang tempatan. Dalam banyak keadaan, suasana sangat gelap gelita. Kerana dia masih seorang pelajar, dia hanya masuk gua dengan peralatan serba asas. Harness yang digunakan pun, tali, tanpa ada sokongan lain. Pendek kata, dia mempertaruhkan nyawa untuk menjelajah khazanah alam yang ada di Malaysia. Yang tidak pernah dijejak orang, guna untuk memasukkan data-data dalam rekod harta semulajadi di negara ini. 

Ya, masih lagi hairan, dia menganggap dirinya anamorphic.

Dia melakukan pekerjaan luar biasa, bukan orang-orang biasa yang boleh menyanggupi pekerjaan menjelajah gua. Perlu ada kemahiran, perlu ada kekuatan, perlu ada keyakinan dan paling penting jiwa pemberani. Dia, melakukan semua itu.

Katanya, satu masa keadaan sangat ekstrim. Mereka terpaksa turun dalam shaft menegak dengan hanya bergantung seutas tali, tanpa pengudaraan yang baik, tanpa cahaya. Perjalanan vertikal itu lebih dari 30 m, jika tidak salah.  

Dia seorang pelajar, tanpa kelengkapan lengkap kerana faktor kewangan, turun dengan seutas tali yang diikat langsung pada badan. Tanpa cahaya, dia mempercayakan nyawa dengan seutas tali tersebut, dengan sebulat keyakinan kepada Tuhan Pemberi Nyawa.

Allah.

Jiwa pemberani seperti apakah?

Katanya masih dalam suara lembut yang merendah, pada waktu itulah dia menyerahkan segala kepada Sang Pencipta. Tiada jaminan dalam perjalanan turun, tiada jaminan kepada tali, tiada jaminan tubuhnya akan kekal bertenaga untuk menahan berat dan beban, segalanya. Dia membuat segalanya supaya Malaysia tahu harta apa yang kita punyai. Sebuah gua semulajadi yang begitu hebat ciptaan yang masih menjadi rahsia, sehinggalah dia dan kawan-kawan menjelajahnya. Malaysia terhutang kepada usaha yang digerakkan mereka.

Dia, manusia anamorphic yang masih tidak menyedari pekerjaan hebat yang dilakukan, yang telah dicatatkan dalam sejarah peradaban.

Tiada manusia dilahirkan anamorphic. Tetapi barangkali kita perlu bergerak dan berhijrah ke dalam gua hanya untuk satu tujuan, untuk lebih mendekatkan diri kepada Pencipta. Untuk lari dari sistem yang korup dan menyeksa, seperti yang dicontohkan oleh Sahabat Gua Ashabul Kahfi.

***  

No comments: