Thursday, May 30, 2013

Sebelah Sayap - Matluthfi


Tahniah kepada Matluthfi yang telah mengarah drama pendek ini dengan sinematografi yang cemerlang, lebih dari itu mesej yang sangat cemerlang. Juga kepada rakan-rakan yang begitu berkesan seni lakon mereka.

Saya percaya, muvie ini dibuat sepenuh hati kerana ia sampai ke dalam hati. Di petang-petang yang redup dan sejuk ini, saya menghayati. Satu rakaman realiti yang dibuat dengan bentuk drama. Alangkah bagusnya kalau drama-drama kita menyiarkan sesuatu seperti ini, penuh nilai, penghayatan, dan memberikan kita harapan.

Tidak perlu cerita berjela berpuluh-puluh episod dengan sentimen, keganasan, pesimisme, segala yang buruk-buruk sedangkan episod pengajarannya dibuat di hujung untuk cuma satu episod ringkas dan klise.

Jauh dari drama ini, saya memandang diri, sekeliling, dan persekitaran. Kita tidak jauh dari drama ini, barangkali ada yang terimbas di fikiran ketika menghayati lakonan, dialog dan aksi yang ditayangkan. Kita mungkin salah seorang dari watak-watak dalamnya.

Untuk semua manusia, saya percaya tetap meletakkan untuk dunia ini sepenuh harapan, dan bonus jika dipenuhi kasih sayang. Seperti yang dilakonkan oleh Mat Luthfi. Kita semua dilahirkan berbeza, ada jalan yang kita lalui tidak sama, walaupun di satu masa kita bertembung di persimpangan yang sama. 

Orang mahu melihat kita seperti mereka. Dengan wajah dan peribadi serupa. Kadang-kadang saya juga susah mengerti kenapa orang terlalu mahu persamaan. Adakah kerana mudah untuk dikawal, mudah ikut cakap, mudah untuk berbuat apa sahaja? 

Dan bila berbeza, orang terlalu kedepankan perbezaan itu sehingga menjejaskan keharmonian, perbincangan baik, dan berlapang fikiran. Jalan untuk menuju Tuhan itu bukan satu. Dalam Quran sendiri Allah tekankan kita dilahirkan berbeza, berbilang kaum, supaya nanti kita mudah untuk saling berkenal. Saling berkenal, sekali lagi saling berkenal-kenalan. Bukan bermusuhan.

Apa jadi kalau dunia ini hanya satu warna. Hitam dan putih? Kerana itu Allah jadikan pelangi, supaya kita dapat melihat keindahan melalui warna-warnanya. Kerana Allah lebih kenal kita, potensi sebagai manusia untuk kembali kepada fitrah itu lebih besar, daripada kita terus-terusan tergelincir di lembah kehinaan.

Tetapi kita perlu sedar dunia ini kita tidak hidup seorang. Kerana itu setiap kita mesti berperanan untuk menjadikan dunia lebih baik, walau sekadar dengan melemparkan senyum dan kebaikan dalam diam seperti doa. 

Saya memimpikan dunia tanpa prejudis. Terbuka untuk menerima perbezaan, selagi tidak menyimpang dari jalan yang jelas Allah gariskan. 

Saya mimpikan dunia lebih memberi kasih sayang dan bersikap pemaaf. Untuk itu kita tahu di mana-mana ada harapan. Harapan untuk kebaikkan, harapan untuk berubah, harapan untuk kembali kepada Allah.

Kita tidak memulakan sesuatu pekerjaan dengan ancaman, kita memulakan setiap perkara, malah setiap benda yang kita lakukan, dengan Bismi Allahu Ar Rahman Ar Rahim, dengan nama Allah YANG MAHA PEMURAH MAHA PENYAYANG.

Berhentilah melabel. Mulakan dengan lapang dada. Tanyakan sejarah mereka bagaimana boleh sampai ke sini. Mungkin dalam cerita mereka ada pengajaran berguna untuk kita. Masa depan kita jauh lagi (jika dipanjangkan umur), kita ada ahli keluarga, kita ada orang yang kita sayang. Mungkin kita terselamat, tetapi yang lain-lain belum lagi. Kerana jaminan keselamatan itu bukan milik kita, ia kekal dan tetap milik Allah.

Petang ini, saya jauh merenung diri. Moga dunia lebih indah, aman, bermakna, penuh kasih sayang dan cinta untuk kita semua.

Salam sayang.

Ya ini, untuk awak.


1 comment:

Steve Finnell said...

you are invited to follow my blog