David and Goliath

Asytar : Ceritakan pada kami apa yang sebenarnya terjadi di Palestin.
Saya : Baik, sebelum saya cerita, saya mahu tanya tentang kisah Nabi-nabi. Sebutkan pada saya siapakah nama anak-anak Nabi Ibrahim?
Asytar : Mmm, Nabi Ismail.
Saya : dan?
Asytar : Siapa ya? Macam ingat, siapa ya...(sambil memandang rakan kiri dan kanan)
Saya : Awak ni biar betul, nama anak Nabi Ibrahim pun awak tidak tahu?
Mereka diam membisu, memandang satu sama lain. Saya memandang mereka, sungguh mereka tidak tahu.
Saya : Bukankah seorang lagi anak Nabi Ibrahim adalah Nabi Ishak?
Asytar : Oh ya, betul la baru saya ingat.
Subhanallah. Saya hampir mengurut dada. Mereka tidak tahu mengenai kisah nabi-nabi. Dan bagaimana mahu cerita mengenai sejarah Palestin dan Jurusalem? Nanti, nanti saya akan kisahkan pada mereka sejarah panjang Nabi Ibrahim, Nabi Ismail dan Nabi Ishak. Hari ini saya akan cerita pada mereka tentang permainan lastik dan pistol-pistolan. Tentang David dan Goliath. Tentang revolusi batu. Batu yang hidup, batu yang bersuara, batu yang bercerita. Batu yang meragut nyawa.
S : I once have a kid, and if he still alive, he will be at your age. He'll be here, studying at your place.
Jeda.
S : He was kill in a road accident. Riding his motorcycle in one fine afternoon, then he was hit by a construction lorry. The lorry carrying aggregates. Tahu apa itu aggregates?
Asytar menggeleng kepala. Kawan-kawan Asytar menggeleng kepala.
S : Aggregates adalah batuan kecil yang dipecahkan dari kuari dengan saiz-saiz yang tertentu. Batu-batu kecil ini akan dicampurkan ke dalam bancuhan simen untuk dijadikan sebahagian bahan dalam bancuhan konkrit.
Semua mengangguk kepala tanda faham. Saya puas hati.
S : On that one fine afternoon, saya berada di dalam kereta pulang dari kerja melalui jalan yang sama. Dalam perjalanan pulang saya melihat begitu banyak kenderaan yang berhenti di bahu jalan. Saya melihat lori yang berhenti. Saya melihat begitu ramai orang yang berkerumun. Debu berterbangan mengapung di udara. Bila habuk sudah tiada, disitulah saya melihat sekujur mayat terbaring di atas jalan. Ditutupi dengan kain pelikat. Tapi saya tidak pernah tahu pada masa itu yang terbaring itu adalah...anak saya.
Asytar dan kawan-kawan melopong. Ada linangan air jernih di dalam mata mereka. Saya senyum.
S : Awak tahu, saya lebih redha jika dia tidak tewas di tayar lori hantu yang membawa batu, sebaliknya tewas ketika membaling batu ke arah tank Merkava Zionis Israel. Hanya dengan demikian, anak saya akan mengulang cerita David dan Goliath. Tahukah kamu cerita tentang David? Tentang batu yang paling mahsyur yang menumbang Goliath jatuh tersungkur dan terus dihantar ke pengadilan Tuhan?
Asytar dan kawan menggeleng-geleng ikhlas. Mereka juga tidak tahu tentang itu.
S : Anak-anak, inilah dia David dan dialah yang menumbangkan Goliath.
Asytar : Adakah David itu Nabi Daud?
S : Alhamdulillah, ya betul, David as adalah Nabi Daud as.
Asytar : Apa yang dia lakukan Cikgu?
S : David sewaktu umurnya masih kanak-kanak lebih kurang umur 10 tahun, memohon kepada Raja Thalut untuk keluar dan berperang dengan tentera Goliath.
Shafiq : Adakah Goliath itu Jalut Cikgu?
Saya memandang tepat ke arah Shafiq. Remaja yang berkulit cerah, berbadan sedikit gempal. Riak mukanya memancarkan hanya satu, wajah kasih dan hati yang bersih dan ikhlas.
S : Ya Shafiq, Goliath itu Jalut. Jalut itulah Goliath.
Asytar mengangguk kepala. Shafiq mengangguk kepala. Yang lain-lain turut mengeyakan. Bunyi ketukan kuat di atas bumbung sedikit tidak mengganggu mereka. Hawa dingin yang semakin sejuk di dalam kelas juga tidak memberi kesan.
S : David masih kecil, dan dia tidak dibenarkan pergi berperang. David merayu untuk turut serta menyumbang bakti. Tetapi dia tidak punya kelengkapan perang. Di tangan David cuma ada lastik dan batu. Seperti anak-anak kecil yang lain, yang hanya lastik dan batu. Seperti anak-anak Palestin, hanya punya batu. Juga mereka hanya punya serpihan konkrit yang jatuh hasil ledakan roket dari jet pejuang Zionis Israel yang menghancurkan bangunan yang dibina susah payah. Serpihan konkrit yang dibancuh dengan menggunakan aggregates. Itu sahaja yang mereka ada.
Asytar : Kemudian?
Asytar tidak sabar. Saya memandang dan senyum. Jam sudah pukul 11.50 pagi, bukankah saya perlu berhenti?

Comments

Fakhzan Marwan said…
berenti, g makan, kul 12 kan waktu makan tengahari, dan kalau ada ikan yang cam kuning2 tuh masak kuning2 (entah masak apa, masak asam pedas saya kira), mintak kak na simpan kan yer, dua ekor cukup...sayur - kalau yang rumput2 rampai ngak mau, saya bukan kambeng, hehehheheheh

owh syafiq, memori gitu. dan ya, kakak mu jua...alfatihah...
ieka said…
he he he :D
ada jadual waktu kelas cikgu? saya pun nak ikut curi2 dengar dlm kelas cikgu :p
Cikli said…
cerita budak dilanggar lori hantu bawa aggregates tu cerita siapa?
ASaL said…
itu cerita pengalaman, dari keluarga yang dekat :)
zaza said…
info yg bagus nih.. sambung lar wei...!!teruja nak tau kesudahannya...

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?