Azam Muharram


Al Kuliyyah petang ini (masih berlangsung ketika saya menaip) membuat saya sedar peri penting menanam azam. Bukan sekadar menanamnya pada awal tahun baru sahaja, tetapi hendaklah berazam di akhir tahun nanti kita dapat mengutip hasilnya. Seperti kata Covey (1989) dalam bukunya, 7 Habits of the most Effective People (lebih kurang la...bukannya hafal pun) Begin with end in mind. Kita tanam azam hari ini, moga nanti menjadi hamba Allah yang bertaqwa. InsyaAllah.

Satu - seperti entri sebelumnya saya berazam untuk menjadi orang yang gemar menolong (tentunya untuk jalan kebaikkan). Dan membuatnya kerana Allah, seikhlasnya.

Dua - Kurang berkira (tidak berkira langsung mungkin payah :). Barangkali saya perlu meletakkan calculator saya jauh-jauh, agar kurang menekan nombor-nombor dan tanda tambah, tolok, darab dan bahagi. Supaya setiap amal nanti tidak sirna kerana terlalu sangat mahu menghitung hasilnya. Tahun lepas dan tahun ini sekali lagi saya menyaksikan mukjizat bahawa berbuat sesuatu tanpa mengira, Allahlah yang menjadi penghitungnya. Jika kita berasa dianiaya dan diperosok jauh ke dalam tanah, bila mana manusia lain mahu menanam kita hidup-hidup supaya tidak dikenal, Allah nantinya akan menghantar malaikat mengeluarkan dan menerbangkan kita ke langit-hingga dapat mencapai bintang.

Tiga - mengurangkan mengadu-adu tentang lara dan pedih hati. Dalam Al Kuliyyah, Ustaz Razi berpesan, orang yang selalu mengadu dan berkeluh kesah, mereka adalah golongan berpotensi untuk tidak bangkit untuk bangun berqiamulail. Kerana mereka telah puas hati melepaskan apa yang berbuku untuk didengari manusia. Pada mereka yang menyerap segala ujian kesusahan, kesedihan dan kehilangan dengan senyum dan lapang dada, mereka akan merasa tidak sabar untuk berjumpa Allah pada malam hari. Kerana dia pasrah berserah, dan yakin Allah Yang Maha Mendengar. dan padaNyalah tempat pengaduan paling hak.

Empat - mahu jadi orang baik :) (huhu, saya tahu saya bukannya baik sangat). Kata Rhonda Byrne 'like attracts like'. Saya mahu orang baik dan ikhlas disekeliling saya, rajin berusaha dan adil dalam bertindak (banyaknya permintaan...). Kalau saya mahu mereka mengorbit kehidupan saya, saya sendiri perlu menjadi dulu seperti itu, bukan?

Sudah tanam azam? Marilah berusaha, ingatkan saya nanti bila saya lupa. Tahun depan, kita sama-sama mengutip hasilnya ya?

Salam Maal Hijrah.





Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?