Hijrah Ini

Hijrah ini mengajar banyak perkara.

1. Termaktub dalam Sunnah
Ya, berpindah itu Sunnah. Segala kebaikkan dalam perpindahan itu harus difahami, satu persatu. Agar tidak salah mentafsir. Rasulullah mengajar sunnah berpindah itu wajib demiNya. Berjalan beratus-ratus kilometer itu sunnah meski terpaksa meninggalkan segala: rumah, harta benda, saudara, tanah, jati diri. Ketika orang Makkah berpindah ke Madinah, modal permergiannya kosong tapi hati penuh harapan pada Tuhan. Hijrah itu wajib, tujuan untuk menegakkan agamaNya yang hak. Itu sahaja, iaitu untuk mengEsa hanya Sa. Noktah.

2. Bahawa manusia itu tidak semua lurus hati

Saya baru faham, kadang-kadang orang memakai label dan pakaian orang soleh, supaya orang lain melihat mereka suci dan penuh kebaikkan. Sedangkan hati mereka penuh kesumat dan prasangka. Hati yang sepatutnya putih mereka hitamkan dan biarkan ia berbau seperti bangkai. Setiap hari mereka berjalan tunduk, kata orang mereka tawaduk. Tetapi satu hari Allah dengan kebesaranNya, dengan kehendakNya jika Dia mahu menunjuk, Dia akan membuka satu persatu. Waktu itu pakaian hormat akan tanggal, aib akan terbuka. Tetapi aneh, mereka tetap tidak mahu mengaku salah dan berubah.


Soal saya: untuk apakah mereka kekal berpakaian seperti orang soleh?

Doa saya: Agar Allah sentiasa membisikkan pesanan, untuk sentiasa menjadi orang yang lurus dalam jalanNya, meski dunia melihat saya orang yang dalam kerugian. Dan saya sungguh-sungguh untuk mendoakan awak juga.


3. Kemenangan itu hanya manis dengan direstui langit

Allah itu Maha Adil. Itu adalah fondisi (foundation) agama. Saya percaya begitu. Dalam agama, adil itu rukunnya. Hanya dengan itu keharmonian sosial dapat tertegak. Tetapi orang yang adil selalu dimusuhi. Allah tidak menilai manusia dengan merit senioriti, kekayaan, pengaruh, kekuasaan. Allah hanya menilai dengan merit taqwa. Hanya orang bertaqwa meletak adil sebagai prinsip hidupnya. Hanya taqwa boleh menjadi kekuatan orang adil, lain tidak. Lillahi ta'ala. Orang adil biasanya teraniaya, diambil kesempatan kerana adilnya dia. Dimusuhi kerana dia tidak akan bertindak atas suara majoriti. Yang benar tetap benar yang salah tetap salah. Dia tidak kisah tidak popular. Dia tidak kisah dipulaukan. Tetapi Allah memandang. Dia Melihat dengan kasih. Dan Dia menganjari dari jalan yang tidak disangka. Melalui jalan magis.

4. Kita pasti berpindah

Muharram adalah tarikh hijrah kakak saya ke alam kekal. Sejarah menulisnya begitu. Saya akan terus menangisi Muharram. Ia adalah bulan tangisan. Ia bulan berkabung. Saya selalu berharap dia masih ada menemani saya, mendengar keluhan dan kepayahan. Bercerita tenta suka, dan gelak ketawa. Tetapi saya seharusnya insaf, kakak saya lebih adil berada di sana. Kerana Allah mahu mententeramkan jiwa dan hatinya. Agar dia tidak lagi bersedih, agar dia tidak lagi berduka. Muharram ini, langit sudah menurunkan kesedihan mencurah-curah. Mengusik hati untuk berkabung. Ia adalah bulan pemisah antara batil dan hak. Akhir nanti kita akan berpindah, ke alam baqa'. Itu yang lebih pasti.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?