Bahagia

Satu hari rakan saya meninggalkan catatan dalam ruangan komen entri saya. Kata dia waktu kecil semua orang menyimpan cita-cita untuk menjadi dan mengejar sesuatu. Dan dia, rakan yang saya hormati menjawab persoalan teka-teki waktu kecil, dengan jawaban begitu sederhana tetapi amat bererti, “Saya mencari bahagia.”

Indah.

Sehingga sekarang saya kagumi kesederhaan yang mengungkapkan segala yang dicari manusia. Tetapi dengan segala kelemahan dan kejahilan manusia juga, kita telah mendefinisi bahagia dengan pelbagai cara.

Ada yang menilai dengan pangkat. Lalu kerana pangkat mereka menjerumuskan diri ke kancah politik pejabat yang meloyakan. Cantas mencatas, memburuk dan memperdaya, malah ada yang menggunakan Dukun Tuk Bayan Tula, maksud saya ilmu dari alam hitam untuk membolehkan mereka memperoleh yang dihajati.

Tahu-tahu sahaja rakan kita jatuh sakit. Tidak semena-mena mereka menjadi kurus mendadak. Tidak tahu mana punca, yang empunya badanlah yang merasa. Malah sehingga hilang kewarasan fikiran. Mereka jadi tidak tentu hala dan punca. Menjadi orang yang tidak dikenal.

Dan jangan pula dihadkan dengan mainan kotor dan menjijikkan dalam arena politik. Kerana itu saya berhenti untuk menonton TV dan segala keanehan fitnah yang melongokan. Begitu rendah manusia itu bila taruhannya kuasa, pangkat dan wang. Saya juga percaya, wanita juga menjadi taruhan dalam kemelut yang gila dan tolol. Bejat. Tempelak sahaja tidak mencukupi, kerana boleh jadi sahaja manusia diracuni kepalanya, sehingga mengangguk-angguk pada perkara aneh yang tidak masuk akal.

Apa puncanya?

Barangkali kawan saya benar, kita mencari bahagia. Namun manusia mencarinya dengan definisi yang salah.

Material dunia tidak pernah menjadikan manusia benar-benar rasa bahagia. Ia cuma menjadikan manusia rasa tidak cukup. Tetap dahaga bila mana air selautan di depan mata. Tetap lapar bila makanan membukit di sekeliling kita. Kita tamak mencari, mencuri, merampas, walau tembolok kita sudah penuh diisi.

Material dunia tidak pernah menjadikan manusia bahagia.

Jika tidak percaya, tanya Nabi dan Rasul yang dijanjikan syurga. Tanya sahabat yang kunci syurga sudah berada di tangannya. Dalam kemiskinan, kelaparan, kekurangan, mereka punyai hati seluas alam semesta. Mereka selalu rasa cukup kerana itu mereka selalu memberi. Mereka lebih kaya dari mereka yang kita percaya sangat kaya di dunia ini.

Saya juga menjumpai definisi bahagia saya sendiri. Rupanya ia tidak jauh. Ia rasa bila ia hadir, hati kita akan mengelembung seperti belon helium. Kembang sehingga naik ke awan. Waktu itu segala kekayaan dan kemewahan dunia tidak menjadi cemburu di jiwa. Semuanya bagai terpeluwap di angkasa. Nihil hampir tidak bererti.

Saya menjumpai bahagia di dalam senyum ikhlas kamu. Yang menjumpai, dalam apa keadaan sekalipun, tetap jumpa. Yang percaya bahawa saya terbaik ketika menjadi saya, bukan lain. Bahawa saya ada dan memberi erti, meski hanya kecil seperti hama. Yang mengingati setiap waktu dalam doa. Dalam senang dan susah, ada dalam ingatan. Yang membawa saya hingga ke Makkah dan Madinah.

Ya, kamu.

Ya saya, kecil seperti hama.

Bahagia itu mungkin tidak jauh. Ia ada di sekeliling kita. Meski kamu tidak dikenal, tetapi Allah tetap mengenal kamu. Bukankah itu cukup, untuk kamu terbang seperti helang?


Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?