Belas

Satu perkataan yang akan dikembarkan dengan kasihan, belas kasihan. Dalam kata Inggeris adalah Mercy. Ramai dari kita mahukan orang berkasihan belas dengan kita dan melayan kita dengan simpati. Supaya kita mudah untuk melaksanakan kerja, supaya mudah juga hidup kita bukan? Seperti mana yang kita lihat dari peminta sedekah, yang kita hulurkan itulah mercy.

Saya beranggapan belas kasihan juga perlu ada tempatnya. Jika kita beranggapan ia adalah satu perbuatan untuk menghulurkan subsidi, ia mungkin akan mengakibatkan kesan negatif dalam jangka panjang.

Sebagai contoh, jika kita melayan anak yang sakit, kemudian doktor memprekripsi suntikan. Anak kita akan menjerit-jerit memohon belas dan kasihan minta dilepaskan dari azab jarum yang tajam. Sebagai ibu bapa, apa yang kita akan lakukan? Adakah menurut kata anak, atau menurut kata doktor? Hati kita akan menuntut menurut kata anak, tetapi akal kita akan mengikut kata doktor. Yang penting kesihatan anak, supaya dia kembali cergas dan ceria.

Belas juga menuntut keadilan. Keadilan menuntut sesuatu diletakkan pada tempatnya. Kerana itu saya menyorot belas kasihan Tuhan pada manusia, selaras juga dengan sifatNya yang Maha Adil.

Itu konsep yang selalu kita terlepas pandang. Menyangka jika bersifat pemurah, orang akan lebih suka dan kita akan menjadi popular.

Contoh, seorang guru yang mendidik anak muridnya, mungkin di musim peperiksaan akan berlaku timbang tara yang begitu payah. Anak murid, walaubagaimanapun lakunya, tetap akan disayangi. Mereka ialah golongan yang dibentuk ditangan guru tersebut, dan apa yang terhasil adalah refleksi dari ajaran guru dalam dan luar kelas. Di satu aspek yang lain, pelajar juga akan turut menyorotkan mata dan perilaku simpati minta dikasihani. Agar mereka memperoleh markah yang cemerlang untuk ditunjuk kepada ibu bapa di kampung.

Dan guru, dalam satu sudut dalam hatinya tetap akan mempunyai belas.

Namun, apa yang lebih patut dibuat oleh guru tersebut? Memberi markah yang diminta atau bertindak dengan keadilan yang sepatutnya?

Logik akal, kita akan menasihatkan guru tersebut untuk berlaku adil. Memberi markah ditempatnya, agar anak murid tersebut tahu letak duduknya dimana. Agar pelajar boleh refleks diri sendiri, di mana tempat yang perlu diperbaiki, juga mengenal dimana kekuatan diri.

Namun, guru tetap manusia. Kadang-kadang perasaan belasnya melebihi perasaannya untuk berlaku adil. Dalam pada ini, timbang tara yang berlaku begitu hebat. Sehingga mungkin akhir nanti guru akan lebih mengutamakan rasa belas terhadap anak murid.

Sistem juga boleh jadi demikian. Seperti pelajar SPM kita yang gah dengan sederetan A yang tidak refleks kepada pemegangnya. Boleh jadi mereka berbekal dengan A yang banyak, namun A mereka cuma tertinggal atas kertas, bukan mencerminkan peribadi pemiliknya.

Barangkali, kita perlu menghapuskan perasaaan belas. Kerana ia tidak banyak membantu dalam perkembangan yang sepatutnya. Mungkin akan mencacatkan dalam jangka masa panjang.

Namun seperti biasa, guru yang adil tidak disenangi kerana sukar untuk didampingi dan diberi apa yang diminta. Namun, guru jenis ini melihat masa depan lebih jauh dari orang lain.

Saya bertuah kerana dalam pembentukkan diri, saya sering diserahkan di tangan guru yang adil. Yang akan memberi kredit bila saya berhak dapat, dan akan memberi komen yang setimpal (constructive comment) bila saya membuat kesalahan. Dari situ, saya dapat menimbang kekuatan dan kelemahan diri, sehingga saya sentiasa dapat menjadi lebih baik setiap hari. Itu juga yang berlaku dalam setiap hasil karya. Dikritik dengan begitu hebat tanpa belas kasihan, dengan itu dapat menghasilkan yang lebih baik.

Saya lebih suka perkataan adil. Ia lebih universal dan mesra alam. Adil adalah cerminan kasih sayang dan perasaan belas yang sebenar. Jika menyanjung keadilan, keamanan hasilnya. Namun, seperti mana yang kita kenal dunia hari ini, kita lebih suka dengan simpati dan belas. Supaya hidup serba serbi dimudahkan.

Kita tidak mahu pelajar atau graduan yang terhasil, meski di atas kertas sebagai graduan kelas pertama. Bila minta dia berbuat sesuatu, jangan soalan begini keluar dari mulut mereka, “Nak cari kat mana maklumat tu.”

“Lah banyakkan sumber, awak google aje lah.”

Dan jangan terperanjat jika soalan seterusnya dari mereka,

“Macamana nak google?”

Jika hal begini terjadi, dengan segala pelajaran dan ajaran yang mereka dapat, perlukah kita melempang mereka untuk memberikan ajaran seterusnya?

Comments

Mula-mula ada perasan simpati bila membaca entri ini. Tetapi pengakhirannya buat saya ketawa.

Lempangkan sahaja!
Cikli said…
'perfect ten' diperolehi dgn belajar mengutip satu hingga sepuluh. Selepas sepuluh, belas sahaja....
ASaL said…
Belas juga bukan perbuatan mercy, boleh jadi ia perbuatan kejam. Contoh kita BELASah je pakai pelakon tu masuk dalam video, muka sama je.

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?