Memilih

Antara 2 pilihan, kemahsyuran dan diingati, mana satu yang akan awak pilih?

Kita boleh memilih, akhirnya kita akan dinilai. Orang akan mengangkat kita sebagai mahsyur adalah golongan elit.

Orang yang akan mengingati kita adalah rakyat-rakyat marhaen, orang kecil. Tetapi itu tidak bermakna kita juga orang kecil.

Sunnah yang kedua apa yang dipelopori Nabi. Golongan elit yang menjadi pemimpin dalam struktur organisasi daulah Islamiyyah zaman Rasulullah adalah dari orang kecil. Mereka selamanya diingati merentasi zaman.

Saya kembali membaca Langit Permulaan. Di dalamnya ada fragmen 'keberjasaan yang ikhlas sampai bila-bila tidak dapat ditandingi gemerlap kemasyhuran. Berjaya daripada pengamalan lebih bermakna berbanding kerana memuaskan nafsu diri yang rendah. Walau apa sahaja, pilihan tetap di tangan sendiri. Pilihlah untuk memilih dengan bijak. Kita yang akan menentukan hala tuju sendiri'.

Semua orang mahu menjadi mashyur. Orang akan memandang kita tinggi walau kita sebenarnya rendah.

Namun, jika disuruh pilih, saya lebih gembira menjadi orang yang diingati. Yang mengukir senyum di bibir orang jika mereka melihat kelibat atau kehadiran. Yang menggembirakan hati mereka yang sarat dengan masalah dunia meski hanya dalam tempoh 2 saat.

Dan yang diingati mereka, ketika tangan ditadah, usai solat, dan mereka mendoakan kita untuk sejahtera dunia dan akhirat.

Apalah ertinya mahsyur, jika ianya datang dengan sumpah seranah orang yang dianiaya.

Kita yang memilih. Seperti dalam fragmen Langit Permulaan, pilihlah untuk memilih dengan bijak.

Awak, pilih apa?

Comments

Cikli said…
saya memilih menjadi blogger yang tidak dikenali...
meminjam kata-kata sahabat yang telah kembali ke rahmatullah. alFatihah untuk beliau.
ASaL said…
Innalillahi wa inna ilaihi rajioon.

Ya, harapnya saya dapat memilih yang sederhana.

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?