Sunday, April 10, 2011

Marah

Sekarang ini mungkin kerana kesan pencemaran radiasi di Jepun, ramai orang marah-marah. Atau itu anologi yang salah. Kerana manusia sudah hilang penghayatan tentang hati budi, maka memikirkan tentang perasaan orang tidak lagi menjadi penting. Yang lebih harus ialah melepaskan perasaan, untuk melegakan yang terbuku.

Saya suka dimarah. Maksud saya ditempat yang sepatutnya. Dan saya tahu ia bentuk kemarahan yang disertai dengan penuh kasih sayang.

Setiap kali dimarah, saya tahu ia bentuk penyataan tentang perhatian. Yang tidak dapat ditunjuk dengan bentuk lain, kerana mungkin saya akan salah erti tentang bahayanya sambil lewa atau membuat silap.

Sekarang jarang sekali saya dimarah. Adakah sudah matang atau orang tidak mahu ambil peduli? Tetapi bila waktu itu tiba, saya sentiasa dapat menerimanya dengan senyum. Sudah tentu jika kita tahu ia disertai dengan perhatian penuh, rasa penuh.

Alangkah indah kalau semua orang tahu meletak perkara di tempatnya?

Marah itu, ada waktunya perlu. Untuk kita sedar, untuk memperbaiki. Bukan untuk melempiaskan hawa nafsu.

No comments: