Ajari kami menghayati, Cikgu

Sejak dahulu saya kagum dengan guru-guru. Betapa ilmu mereka mengkagumkan, dan bagaimana dengan tunjuk ajar yang minimum membolehkan anak murid mendapat kemahiran asas membaca, mengira dan menulis. Akhirnya mereka menjadi profesional yang berkhidmat untuk negara dan syarikat multi-nasional.

Saya selalu sayang guru. Mungkin kerana arwah Ayah saya juga seorang guru. Saya selalu ingat ketika di sekolah agama rendah (saya hanya belajar sekolah agama rendah dua tahun iaitu darjah 5 dan 6 sahaja), ketika kami diminta membuka kitab Akhlak. Bukunya lebih besar dari buku Sejarah, Fiqah dan Tauhid. Tetapi lebih nipis. Kulitnya berwarna kuning dan muka depannya gambar masjid dengan kubah yang bulat dan besar.

Antara pelajaran akhlak ialah tentang hormat ibu bapa dan kemudian guru. Pelajaran akhlak inilah yang paling meresap dalam jiwa. Entah bagaimana? Jiwa anak-anak saya begitu.

Lantas pelajaran apa pun untuk saya jadi mudah. Meski saya tidak pernah bersekolah agama dari darjah 1 hingga 4, tetapi ketika pertama kali berada di bangku sekolah agama di darjah 5, saya sudah menempatkan diri di 3 tempat teratas. Meski itulah pertama kali dalam tempoh 4 tahun saya diperkenalkan semula dengan perkataan Arab. Sedangkan rakan-rakan sekelas yang lain adalah penuntut sekolah agama semenjak dari darjah 1. Saya tidak bersekolah petang kerana jarak sekolah dan rumah jauh. Sehingga darjah 5, sekolah dekat dengan rumah siap didirikan.

Dewasa ini baru sepenuhnya saya sedar magis yang boleh dibawakan oleh seorang guru. Andai saya tidak mampu membaca, andai saya tidak mampu mengira, andai saya tidak mampu menulis. Di dunia apakah yang akan saya diami?

Saya mensyukuri kerana guru-guru saya mengajari sehingga saya pandai. Tidak meninggalkan saya walau saya masih terkial-kial tidak tahu meraut pensil guna untuk menulis tulisan khat yang cantik. Membetulkan tajwid saya berulang-ulang sehingga boleh membaca Al Quran dengan tartil dan yakin. Begitu juga guru-guru yang sabar mengajar saya kemahiran asas, sehingga kemahiran kompleks dalam matematik, sains.

Mereka hero yang dijelmakan dalam hidup. Saya baru sedar sepenuhnya.

Namun seberapa besar magis yang mereka bawakan untuk saya, saya paling menghargai nilai yang mereka bawa. Sungguhpun Ustaz Ustazah mengajari kami teori dalam agama, saya menemukan paling banyak saya belajar tentang penghayatan agama, adalah dari guru-guru sekolah sekular saya.

Mereka mengajari menghormati masa.
Mereka mengajari mendaulatkan nama dan profesion untuk menjadi manusia berbudi pekerti.
Mereka mengajari untuk memberi tanpa mengharapkan ganjaran.
Mereka mengajari untuk melihat orang samarata tanpa perbedaan kasta, kedudukan dan asal usul.
Mereka mengajari agama tanpa berkorban itu adalah rasa yang mati.
Mereka mengajari bertimbanglah dengan adil dan saksama, kerana kehormanian dan keseimbangan bermula dari situ.
Mereka mengajari ilmu itu akan hinggap pada manusia pemberani.
Mereka mengajari meski dari anak murid sendiri pun kita boleh pelajari sesuatu, hatta dari tukang sapu sampah.

Allah. Hadiah apa yang Kau berikan padaku?

Satu hari hati saya tergerak untuk melihat perkembangan salah seorang guru murabbi saya di Facebook, ini katanya,

"To all my students...you have been too kind with your words of thanks. You may think that I have taught and guided you to make you what you are today. I wish wish to share a very important but hidden fact...it is the experience of teaching all of you that had taught me so much and made me what I am today. For this...from the bottom of my heart I thank all of you."

Ya, saya tidak dapat menahan melainkan dengan mengalirkan air mata. Saya menyayangi mereka sepenuh hati, andai saya masih punya umur, saya berdoa tidak akan ada satu hari pun yang saya tidak doakan untuk mereka.

They are the living words and wisdom. They walk the talks. That is why their words is so powerful and magical.

Oo Allah, strengthen them with Your Guidance. Embrace them with Your kindness and love.  



p/s: Salam to late Prof. Haron Hj. Ismail, Ramadhan is coming You already here even Ramadhan is still weeks to come.


Comments

Cikli said…
Cikgu tetap disanjung.

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?