Cinta itu seperti apa?

Ketika berpenatan dengan masing-masing badan berbau seperti kilang kerana penat seharian bersolidariti, kami berkumpul di ruang antara gerabak LRT. Di sisi saya 3 orang anak muda pemimpin masa depan. Seorang masih menuntut di bidang forensik, seorang bakal guru bahasa Inggeris dan seorang lagi adalah bakal peguam. Tanya saya apa yang menjadi penghalang rakan-rakan lain untuk turun padang berbakti kepada masyarakat pada usia muda.

"Mereka tidak sanggup mengorbankan lifestyle hujung mereka. Shopping dan outing (atau mungkin dating). Mereka masih mahukan life mereka."

"Bagaimana dengan awak?"

"Inilah life yang saya pilih."

Saya menganggat kening.

"Kami juga sukakan life sepertimana kawan-kawan yang lain. Tetapi bila fikir-fikirkan, kenapa tidak lakukan kerja-kerja yang memberi makna? Aktiviti seperti ini, adalah life yang saya pilih."

Bakal teacher kemudian mencelah, "saya sedang menunggu nama untuk dipilih menjadi sukarelawan di Peru."

"Amerika Latin?" tanya saya.

Si gadis manis bersuara lunak mengangguk laju.

Kemudian kami berbual mengenai filem. Mengenai pendermaan organ, hukum dalam Islam. Keinginan untuk masuk ke dalam bilik mayat. 

Dalam keadaan berusaha semaksimal mungkin setiap hari seperti ini, dengan tanggungjawab di kuliah, memanjangkan dengan kerja-kerja masyarakat, memanjakan diri dengan hobi masing-masing, masih bersosial bersama rakan-rakan yang ramai, mereka sudah pun merancang dan menyediakan silibus untuk memastikan adik-adik yang tidak boleh membaca di rumah Khairiyah akan dapat membaca tahun ini juga.

Jika orang bertanya saya, seperti manakah cinta? Saya akan jawabkan, cinta itu mempunyai wajah-wajah seperti mereka. 

Malam, turun dari stesen LRT Setiawangsa, saya mengiringi mereka semua ke kereta. Saya keluarkan dari beg seplastik vitamin untuk diberikan kepada adik-adik dalam penjagaan mereka. Mereka menyambut dengan wajah tersenyum. Masing-masing sudah letih lelah dan lesu. Tetapi masih menguntum senyum lemak bergula. 

Sungguh cinta itu punya wajah, dan saya cukup bertuah kerana dapat menyaksikannya.


Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?