Wednesday, March 06, 2013

hadiahkan sahaja!


Ini adalah gambar anak buah saya Muhammad Alif, 10 tahun di Facebook ibunya dengan catatan "Untuk arwah pakcik zul dan perwira negara yg terkorban..hadiah dr Muhammad Alif.." dalam diam saya berlinangan air mata.

Tidak syak lagi saya merasa bangga dan pada masa yang sama rendah diri. Kesedaran anak kecil yang putih kadang-kadang mencengangkan, tindakan mereka spontan dari hati yang ikhlas, kasih sayang yang selalu penuh, dan boleh sahaja menginsafkan dewasa yang ego. Dewasa ya, yang seperti saya.

Dunia ini dan kehidupan kita tentunya hasil dari didikan. Bermula dari rumah, sekolah, universiti dan pengalaman. Selalu saya berdoa, kita semua di'sekolah'kan dari 'sekolah' yang baik. Meski kita melalui pelbagai perkara, pahit dan manis, hitam dan putih, akhirnya saya tetap berdoa kita semua akan menjumpai jalan kembali yang sebenar dan menemui kebenaran.

Tidak syak lagi, akhir-akhir ini saya seringkali disentuh dengan tindakan anak-anak muda, yang masih di bangku sekolah rendah, yang muda-remaja-belia, dengan satu kebenaran yang terbentang di hadapan mata dan semakin jelas, "kita masih mempunyai harapan untuk masa hadapan yang lebih baik, indah, penuh keadilan dan harmoni."

Tetapi masa depan yang saya impikan itu bersyarat. Mesti dimulai dengan anggota masyarakat sekarang, yang mendominasi politik, sosio-ekonomi iaitu orang dewasa. Kita mesti menunjukkan mereka jalan, menjadi murabbi yang baik bukan setakat cakap-cakap di mulut, tetapi dengan tindakan yang dapat diikuti mereka.

Kita sangat percaya kepada model sebagai contoh tauladan yang lebih kuat, dari nasihat mulut yang berjela-jela. Kerana itu Rasulullah sendiri mengotori tangannya yang mulia untuk membina masjid Nabawi. Juga tidak kisah untuk memegang alat untuk menggali parit di perang Khandak. Itu qudwah hasanah (contoh tauladan), sebaik-baiknya.

Marilah bersama-sama anak-anak muda yang putih ini, di tengah-tengah mereka, bersaing bersama mereka, memegang tangan dan menunjukkan satu persatu jalan: tentang kebenaran, keadilan, harapan, kasih sayang, kemanusiaan dan menyayangi golongan terpinggir. 

Tidak cukup jika kita hanya memerhatikan tentang nasihat yang baik, sedang kita cukup lokek untuk bertindak sama seperti apa yang kita ucapkan dibibir. 

Hadiahkan kepada mereka energi yang baik dan positif, kerana energi tidak akan musnah, tidak akan pernah musnah. Ia hanya akan boleh berubah bentuk dan dipindahkan. Mari kita pindahkan kepada mereka, energi yang penuh dengan cinta dan kasih sayang. Dunia masa hadapan nanti bukan untuk kita, tetapi untuk mereka.

Muhammad Alif menghadiahkan bacaan Al Quran untuk perwira negara, mereka-mereka yang tidak pernah Muhammad Alif kenali. 

Marilah kita hadiahkan sahaja apa yang punya kita. Sebagai hadiah, ia hanya layak jika kita memberi yang terbaik dari apa yang menjadi milik kita. Untuk saya, selain dari apa yang kita boleh hadiahkan dalam bentuk material, nasihat yang baik, doa yang tulus ikhlas: hadiahkanlah juga akhlak yang baik untuk mereka jadikan sebagai contoh tauladan dan panduan. 

No comments: