Wednesday, August 21, 2013

Penentangan

Selamat pulang ayahanda Ibrahim dan keluarga, moga kalian manusia-manusia sejarah terus memandu kami dalam dunia yang semakin setiap hari semakin parah dan berdarah.


*********************

Saya pelajari lagi hari ini tentang hidup. Mereka yang sudah mengecapi kedudukan selesa pun, masih terus mengejar dan mengharap keduniaan. Sehingga merayu dan menyembah kepada manusia lainnya, jiwa seperti apa ini?



Dan orang akan mengatakan, prinsip ideal tidak praktikal. Ideal seperti mana? Ideal untuk sentiasa membebaskan jiwa dari sebarang ketundukkan lain, selain dari Allah. Praktikal zaman ini adalah bila kita ikut sistem yang telah ditetapkan, prinsip dan tauhid (pun) kadang-kadang ada waktunya perlu dicampak ke tepi.



Benar, dunia ini penting untuk kelangsungan kehidupan. Tetapi orang zaman sekarang, tidak mencari hidup. Tetapi mereka mencari mewah. Mereka mengejar pangkat, mereka mahu memegang leher manusia lainnya dengan kuasa.



Aneh, orang-orang yang tegar mencekik manusia kecil lain juga mahu mengajari tentang prinsip agama, tentang keTuhanan, tentang balasan. Absurd!



Ampuni saya, kerana saya tidak sejalur dengan jalan ini. Jiwa dalaman saya menentang. Pelajaran agama yang saya terima tidak mengizinkan dualisme. Bermuka-muka pada pihak yang zalim tetapi boleh memberi imbuhan. Kemudian mengherdik rakyat bawahan yang kita rasakan kecil.



Agama yang saya terima, tidak mengajar saya begitu. Toleransi ada, tetapi di tempat yang patut. Tetapi bukan di tempat yang kezaliman akan terus disuburkan.



Ini zaman edan. Ulamak juga boleh menunjukkan kita jalan salah. yang lain-lain apatah lagi. Berdoalah, berdoalah sehari-hari untuk berada di sirat Al Mustakim. Berdoalah!



Saya mahu menjadi manusia merdeka. Manusia hidup yang tidak mati. Manusia hamba Tuhan. Manusia yang menyampaikan pesan-pesan.



Entah kenapa kita? Sehari-hari bangkit dan bersolat. Tetapi kita tak perhatikan apa yang kita baca. Kita lapangkan fikiran untuk fokus kepada siapa yang kita sedang berhubung. Kerana itu kita terpisah dengan manusia-manusia sejarah. Seperti keluarga Ibrahim, seperti keluarga Muhammad.



Dzulhijjah yang akan datang ini, kembali perhatikan bacaan tahiyyat akhir kita. Lima kali kita diperingatkan tentang mereka, tetapi tidak kita hidup dan mati seperti mereka. Keluarga Nubuwwah, keluarga yang meninggalkan pesan-pesan. 



Yang diajarkan Ibrahim dan Muhammad, adalah pelajaran tentang pengorbanan. Dan untuk agama ini, demi Tuhan, kita wajib berkorban!


No comments: