Thursday, January 09, 2014

Melepaskan TV


Beberapa tahun yang lalu, saya membuat keputusan untuk melepaskan TV. TV masih ada di rumah, tetapi tidak dipasangkan dan untuk ditonton pada bila-bila masa senggang. Itu keputusan yang dibuat di bulan Ramadhan. Tujuan utamanya adalah untuk memaksimumkan penggunaan masa untuk membuat perkara-perkara yang lebih berfaedah dan menambahkan ilmu + pengalaman.

Ceritanya begini. Kami telah menjadi begitu terikat dengan TV. Waktu sahur TV dipasang. Ada drama Islami pada pagi-pagi buta. Waktu balik kerja dipasang untuk menonton Jejak Rasul. Dipasang sehingga waktu berbuka puasa. Sewaktu berbuka puasa, menonton lagi sambil makan makanan yang dihidang, menonton apa yang dihidangkan.

Sekiranya di teliti, kami hanya memilih untuk menonton perkara-perkara yang baik. Lalu apa salahnya?

Salahnya adalah bentuk keterikatan itu. Saya merasakannya terlalu dekat, lalu saya mengambil keputusan untuk tidak menonton terus Ramadhan itu, untuk membolehkan saya lebih banyak membaca, membuat refleksi diri, menulis, terlibat dalam kerja-kerja bermanfaat dengan komuniti dan sebagainya.

Tidak sangka, saya punya masa sebanyak itu untuk menyelesaikan banyak benda.

Bagi kebanyakkan orang rancangan TV yang baik-baik tidak ada masalah. Malah memberikan kita semua yang saya cari pun. Tambah ilmu. Saya juga tidak ada masalah tentang itu.

Ada satu hal yang saya sedari hanya setelah melepaskan TV. Iaitu iklan di celah-celah program TV. Ada iklan barangan tentunya, da nada iklan promosi untuk rancangan lain. Juga ada promosi untuk jualan murah. Juga ada promosi untuk filem-filem yang ditayangkan di wayang.

Di sinilah letak masalah dalam diri saya. TV pada waktu itu tidak ada kemudahan kawalan jauh. Jadi, setiap kali iklan, saya tidak dapat menukarnya ke siaran yang lain-lain. Jadi saya juga perlu menjamah hidangan-hidangan sisipan ini. Kemudian saya jadi tertarik dengan beberapa barangan yang diiklankan, juga tertarik dengan beberapa rancangan TV yang dipromosikan.

Rupanya, mana-mana rancangan TV memang dirancang untuk memasukkan iklan sisipan. TV itu sendiri adalah produk kapitalis. Kenapa tidak? Kita selalu diiklankan dengan produk. Bahkan sedang kita menonton TV, kita diiklankan dengan jenis TV yang lain. Yang lebih canggih kononnya, yang lebih gerek, yang lebih slim dan fleksibel, yang lebih besar resolusi dan skrin. TV mempromosi TV.

Selepas saya melepaskan TV baru saya sedari semua ini. Antara slot berita di waktu perdana, juga ada iklan-iklan yang mempunyai kuasa modal yang besar. Bukan calang-calang produk boleh disiarkan di waktu perdana. Produk yang mempunyai modal yang cukup banyak akan membeli slot iklan di waktu celah berita.

Selepas saya melepaskan TV baharu saya memerhatikan tentang peranan iklan. Bukan setakat iklan di TV, tetapi iklan di billboard, iklan di dalam suratkhabar, iklan di tiang-tiang jalan di jalanraya dan lebuhraya, iklan di majalah, iklan di bas dan teksi, iklan di badan LRT dan dalam LRT, iklan di escalator dan tangga, iklan di lantai ketika berjalan kaki, iklan di banyak tempat. Kenapa mesti berhabis duit untuk membeli slot iklan? Yang paling baru menarik perhatian saya ialah di lebuhraya menuju ke Kajang, iklan tudung Fareeda.

Lama tahun selepas saya melepaskan TV, saya kemudian diberi faham tentang ilmu kesedaran manusia. Bagaimana mesej ditulis dalam fikiran manusia. Ini adalah ilmu yang lama telah dieksplorasi oleh saintis psikologi manusia. Juga saintis sosial dan tingkah laku manusia.

Ya, orang Barat memang buat kajian ini sejak lama. Setakat yang saya kaji, bermula dari 60-an sudah ada kajian menyeluruh tentang ini. Tentu di Barat.

Apa perlunya mengetahui bagaimana tingkah laku manusia?

Supaya mereka boleh menggunakan kelemahan kita untuk dieksploitasi. Dan kita memang mempunyai kelemahan. Kelemahan yang dikenal oleh para saintis psikologi dan tingkah laku manusia. Manusia memang mudah untuk dipujuk rayu membeli. Manusia memang mudah untuk dipujuk rayu menonton rancangan walau rancangan itu boleh membunuh karakter baik dan akhlak manusia. Manusia memang mudah untuk ditipu dengan tipu daya yang cilik.

Saya berharap lebih ramai ibu bapa memahami tentang ilmu tentang kesedaran manusia. Saya berharap lebih ramai ibu bapa memahami bagaimana mesej tertulis dalam fikiran manusia. Kerana mereka memerlukan ilmu ini untuk memberi mesej yang baik kepada anak-anak. Juga saya berdoa doa yang sama kepada para pendidik.

Kerana jika awak memilih untuk membaca tulisan ini, sudah ada mesej yang tertulis dalam memori kita. Mesej itu boleh dimasukkan ke dalam memori secara sedar atau tidak.

Jika membaca tulisan ini, kita memilih untuk memasukkan mesej secara sedar. Kerana kita secara sedar membaca. Tetapi bagaimana dengan iklan yang bertebaran di sana sini? Berapa kemungkinan yang ada pemandu jalanraya akan betul-betul melihat dan membaca? Padahal pengiklan tahu pemandu sibuk fokus memandu, kereta dipandu laju, jika dalam kereta ada keluarga pemandu sibuk melayani. Begitu sibuk pun tingkah laku manusia, pemodal besar masih tetap menghabiskan duit untuk membeli slot iklan.

Itulah kelemahan kita. Kerana kita tidak ada ilmu kesedaran manusia. Kerana kita tidak ada ilmu bagaimana mesej ditulis dalam memori manusia. Tetapi mereka ada.

Secara tidak sedar pun mesej akan ditulis. Tidak fokus kepada iklan pun, tetapi memadai kita melihat seimbas lalu sudah cukup bagi penjaja produk. Untuk TV pula, iklan akan mesti dibuat dengan ada suara. Kalau kita sedang sibuk makan atau menggosok pakaian, kita tetap masih boleh mendengar meski samar-samar.

Mesej tidak perlu menunggu fokus baru ianya ditulis dalam memori kita. Hanya perlu seimbas dalam keadaan paling lalai pun memadai. Tidak perlu mendengar dengan tepat, memadai dengan memasuki indera telinga kita satu dua perkataan pun sudah cukup.

Begitu tingkah manusia. Begitu kita menyimpannya. Sedar atau tidak ianya berlaku. Kita mampu memilih atau tidak, ia juga berlaku.

Saya melepaskan TV pada mulanya untuk mengoptimakan masa. Tidak sangka pula jihad kecil ini membawa saya kepada penemuan paling berharga. Ilmu tentang bagaimana mesej ditulis, dan bagaimana mesej-mesej ini kemudian akan menjadi pendorong paling kuat untuk kita bertindak.

Kerana itu iklan itu ditulis, disiarkan berulang-ulang tanpa penat. Produk yang sama tetapi mengalami evolusi pengiklanan yang begitu cepat dan pantas. Betapa banyak pun duit dilaburkan di dalam iklan, ia memang sangat berbaloi kerana jumlah jualan yang akan diperolehi berbaloi-baloi.

Meski dalam iklan seringkas diiklankan oleh Mat Sentul. Tanpa ada props dan pengambaran yang canggih. Tidak perlu. Yang perlu ialah ulang dan ulang dan ulang. Sehingga manusia yang menonton menjadi terangsang dan ketagihan untuk memilikinya.

Tidak ada manusia berkecuali. Kerana setiap manusia diberi fitrah seperti itu.

Lepaskan TV lebih-lebih lagi di zaman fitnah ini. Lepaskan.

Tetapi saya masih menonton. Menonton rancangan terpilih di YouTube dan webTV. Itu sahaja.

Dan inshaaAllah, dan doakan saya selalu istiqamah, rancangan yang dipilih adalah untuk kebaikkan diri, mendekatkan diri pada Tuhan, untuk mendapat suntikan kesedaran sosial supaya kita boleh berkhidmat sesama manusia.

 

 

No comments: