Memahami Adam - 2

Keesokkan hari, di waktu mahu tidur, anak-anak akan minta saya menyambung kisah Adam. Tentang peranan Adam sebagai khalifah. Khalifah itu apa? Dan bolehkah mereka menjadi Khalifah juga, seperti Adam.

Dalam bilik yang sederhana kecil itu tanpa ada hiasan yang mewah-mewah, kecuali rak buku yang bersusun buku-buku yang anak-anak suka baca, saya akan duduk di hujung katil dan memandang mereka sepenuh kasih. Mereka ialah Adam masa depan, yang tidak perlu melalui kehidupan penuh kejahilan seperti saya.

Saya akan mulai, dengan memperkenalkan makna Khalifah.

Kata saya memulakan cerita, “Perkataan Khalifah ini sungguh hebat ertinya. Khalifah bererti wakil. Kalau dalam Bahasa Inggeris mereka menggunakan dua perkataan, Vicegerant dan juga Representative.”

Bagaimana kita mahu fikir mengenai perkataan ini, amat mudah. Kalau di sekolah kita ada wakil sekolah dalam banyak perkara. Dalam sukan, dalam pertandingan pidato dan debat, dalam menulis karangan dan esei, dalam pertandingan inovasi. Dalam semua perkara ini, cuba anak-anak bayangkan, bagaimana sekolah akan memilih wakil-wakil mereka?

Anak-anak pastinya akan menjawab, “yang paling pandai, berkebolehan, berbakat dan berketrampilan.”

Ayat berketrampilan itu mungkin terlalu berlebih-lebihan. Mungkin anak-anak belum pandai menggunakan ayat itu.

Saya akan jawab, “betul. Memang begitulah cara wakil dipilih. Mereka yang paling baik di antara terbaik. Kadang-kadang berlaku saringan banyak kali untuk memilih yang paling sempurna bakat dan kebolehan mereka.”

Begitulah Tuhan memilih Khalifahnya. Di antara semua makhluk yang diciptakan, Adam yang paling sempurna untuk diturunkan di muka bumi dan menjalankan fungsinya yang utama, sebagai wakil Allah, The Khalifah.

Dan saya akan mula bertanyakan kepada anak-anak, “suka tidak menjadi wakil Tuhan. Mereka yang dipilih antara mereka yang terbaik?”

Anak-anak yang bermata kuyu mahu tidur pastinya akan mempunyai tenaga luar biasa. Mungkin akan melompat-lompat mahu jadi Khalifah. Wakil Allah. MakhlukNya yang terbaik. Menjadi wakil Tuhan di muka bumi.

Melihatkan semangat anak-anak yang begitu luar biasa, saya akan mengeluarkan lencana yang tertulis, “I’m A Khalifah of Allah”. Saya akan menyematkan di baju tidur mereka satu persatu. Yang sudah dipakaikan akan punyai senyuman paling bangga di alam semesta. Yang belum akan menunggu tidak sabar.

Selesai memakai mereka lencana itu, saya akan menunggu. Sehingga keterujaan mereka redha. Dan kemudian meminta saya, ceritalah lagi.

Saya akan menyambung, “soal kita ini sebagai Khalifah ada dalam Al Quran. Dah ditulis sejak 1400 tahun yang lalu tak pernah padam-padam. Tapi kita sahaja yang selalu terlupa. Di kalangan orang dewasa ramai yang lupa. Di kalangan anak-anak pula, ibu bapa tidak pernah ambil masa untuk bercerita. Di kalangan guru sekolah, mereka disibukkan untuk habiskan silibus persekolahan. Itu lebih penting dari mengingatkan anak-anak tugas yang telah disediakan Tuhan untuk kita.”

Anak mungkin akan menjawab, “tugas yang Malaikat rasa Adam tidak mampu buat.”

Anak yang lain pula akan menambah, “tugas yang mana Tuhan sendiri membela manusia, bahawa potensi kebaikkan manusia itu berganda-ganda lebih besar dari potensi mereka untuk buat kerosakkan.”

Saya akan mengusap ubun-ubun anak-anak ini penuh kasih. Jasad anak-anak ini dari tanah liat, tapi ruh mereka, adalah ruh yang dititipkan Allah dari ruhNya. Kerana itu, apa pun yang berlaku, anak-anak ini selayaknya dikasihi. Kerana mereka sedang memegang amanah untuk menjadi Khalifah.

“Tapi Mummy, kalau jadi khalifah, apa yang sepatutnya kita buat?” Ya betul, panggilan Mummy itu tidak sedap. Seperti mumia rasanya. Saya akan ubah.

“Tapi Ummi, kalau jadi khalifah, apa tugas-tugas yang patut saya buat?”

Saya mahu memetik kata-kata orang pandai. Supaya anak-anak ini juga akan rasa saya pandai. Kata orang pandai, “orang bodoh memikirkan mereka mahu mengubah orang, orang pandai memikirkan mereka mahu mengubah dunia, tetapi orang bijak mengatakan mereka mahu mengubah diri sendiri.”

Akhirnya saya tahu, kata-kata orang pandai ni tinggi sangat. Tidak sesuai untuk anak-anak yang hanya mahu mendengar cerita sebelum tidur.

“Ada 3 tugas penting kita sebagai Khalifah. Anak-anak mahu tahu sekarang atau mahu tahu esok malam?”

Saya tahu ada di antara mereka sudah pun tertidur. Jadi lebih baik saya menyambungnya esok malam.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?