Monday, January 20, 2014

Perjalanan Ini

Ada orang bertanya pelajaran utama yang dapat balik dari Haji?

Kata saya, "Haji itu bergerak. Sentiasa bergerak. Tidak ada syariat Haji yang tidak mensyaratkan kita bergerak."

Ketika tawaf, saei, wukuf, mudzhalifah dan melontar, saya merasakan seluruh tenaga dikerahkan untuk bergerak, terus bergerak dan bergerak. Gerakan itu saya rasakan menyeluruh. Bukan setakat tubuh badan dan anggota, termasuk juga jiwa dan akal fikiran.

Kawan-kawan saya di dalam bilik adalah manusia yang bertemankan buku. Sekiranya mereka tidak tidur kerana kepenatan memberi tenaga, mereka akan mengulit buku. Samada membaca atau menulis, itulah yang dilakukan. Sela masa pembacaan itu, mereka akan bertanya itu dan ini. Tentang syariat, tentang kehidupan, tentang pengalaman, falsafah, tentang apa sahaja.

Dari segi emosi, saya rasa mereka yang berkesempatan berada dalam keadaan spritual yang sangat intense, merasa rasa itu tidak pernah berhenti. Mengalir, penuh keterujaan, rasa begitu rendah dan hina, kecil dan tidak signifikan.

Tetapi itulah, satu perkataan yang boleh saya gambarkan untuk apa yang berlaku ketika Haji.

Perjalanan kehidupan itu adalah: BERGERAK.

Ketika ada anak-anak muda yang mempersoalkan, lepas satu-satu ibadah itu apa? Adakah setakat untuk menenangkan diri atas kewajipan, tetapi tidak perlu membuat apa pun selepas itu.

Walaupun soalan itu soalan yang lantang, tetapi soalan itulah yang menjentik dan menampar untuk setiap apa yang saya lakukan sebelum ini. Selepas itu apa?

Saya mungkin antara manusia yang bertuah, kerana selepas Haji itu Tuhan menentukan takdir yang lain untuk saya. Takdir itu telah menyebabkan saya perlu berada dalam keadaan bergerak setiap masa. Selalu berada dalam keadaan yang begitu menekan, yang mendesak saya mengalirkan air mata. Saya selalu juga sakit-sakit dan jarang merasa selesa. Seluruh kehidupan saya banyak yang berubah. 

Tetapi yang saya pasti, Tuhan telah menyediakan saya platform yang tidak statik, tetapi yang bergerak. Seperti berada di treadmill, jalan yang sedang saya lalui sekarang ini bukan simen yang statik. Tetapi simen yang bergerak. Saya perlu berjalan lebih laju, untuk membolehkan saya lebih ke hadapan. Beat the pace, baharulah saya boleh progress.

Berada di atas treadmill bukan benda yang menjadi minat saya. Saya selalu berasa lelah, lagi pula saya ini bukan manusia fizikal. Waktu sekolah, saya sangat jarang masuk acara sukan. Pernah beberapa kali mengelak untuk menyertai walaupun sukan tara.

 Tetapi perjalanan ini kesimpulannya mudah. 

JALAN itu sendiri menunjukkan perlunya kita sentiasa bergerak.

Bergeraklah, sampai masa itu, kita akan ada jawapan di hadapan Tuhan. InshaaAllah.



No comments: