Friday, January 03, 2014

Memahami Adam - 4


Ayat 2: 33 yang sebahagian lagi menyatakan, bahawa malaikat sujud kepada Adam tetapi tidak Iblis, “ia enggan dan takabbur dan ia termasuk dalam golongan orang yang kafir.”

Ada peringatan yang besar dalam ayat ini. Selalu saya diperingatkan bahawa saya boleh terjerumus ke lembah dosa kerana tamak, nafsu, loba, dan keinginan terlalu banyak untuk dunia. Sehinggalah ayat ini menunjuk dengan jelas, kemuliaan kita boleh jatuh kerana ego atau takabbur. Iblis seperti itu, keegoan yang buat Iblis tidak bisa tunduk.

Ayat 34 – 38 adalah ayat-ayat tentang Adam dan Hawa melakukan ‘slip’ kerana makan buah larangan. Kemudian mereka bertaubat dan diterima taubat mereka. Dan kemudian diturunkan ke bumi untuk menyempurnakan tugas mereka yang sejak asal telah ditetapkan. Bumi sebagai tempat tinggal, di mana ada kesenangan dan keindahan. Walaupun mereka dihantar ke sana, Adam dan Hawa tetap menerima petunjuk dari Allah.

Perkataan dalam Quran, kesalahan yang Adam dan Hawa lakukan iaitu makan buah dari pohon larangan adalah ‘slip’. Slip dalam Bahasa Inggeris, terjemahannya ialah ‘kehilangan fokus’. Dengan maksud, Adam mempunyai potensi itu. Dalam banyak keadaan kita hilang fokus. Kerana itu cenderung untuk berbuat silap. Tetapi salah yang ini, Allah ampunkan setelah Adam menerima beberapa kalimah dan kemudian memohon ampun dan bertaubat.

Sebahagian orang berpendapat Adam menjalani hidup dengan sendiri-sendiri. Telah terputus petunjuk Tuhan apabila sampai ke bumi. Tetapi ayat ke 38 terang-terang menyatakan bahawa petunjuk Tuhan itu ada, akan sentiasa ada, dengan syarat Adam mengikut petunjuk yang telah diberikan. Pesan Tuhan agar mengikut petunjukNya. Mereka yang mengikut petunjuk tidak akan ada kerisauan kepada mereka dan tidak pula mereka bersedih hati.

Mungkin anak-anak akan bertanya, bagaimana kita tahu kita dapat petunjuk?

Saya akan jawab, kita ada dua Quran besar yang telah diberikan. Yang pertama, this Book, the Quran, Huda lil Al Muttaqin, petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. Bertaqwa di sini bermaksud, God weary, ataupun sentiasa mengingati Tuhan walau apa pun yang berlaku dalam hidup mereka.

“Apa jadi kalau orang yang macam saya, baca Quran tapi tak faham?” Mungkin ada anak yang bertanya begitu.

“Kerana itu anakku, kau mesti selalu perhatikan dunia dan alam sekitar mu. Gunung ganang, bintang-bintang, bulan, haiwan-haiwan yang melata, 7 warna pelangi, kitaran musim dan waktu. Kejadian manusia dan alam sekitarnya. Kejadian diri mu sendiri. Sekitar kamu, adalah tanda-tanda dan peringatan dari Tuhan. Betapa buta diri kamu anakku, jika kamu tidak mampu mengira berapa besar bumi ini, apatah lagi kamu tidak dapat mengira berapa besar Bima Sakti, dan kamu tidak mampu pun menamakan sejumlah besar bintang-bintang di angkasa, dan kamu tidak tahu dimana hujung pangkalnya alam semesta, dan kamu tidak dapat mengaitkan bahawa Tuhan itu wajib ada? Alangkah kamu telah buta dengan petunjuk Tuhan. Jika Dia tidak ada, siapa yang akan mentadbir dan mengekalkan dunia ini dalam keadaan kekal harmoni?”

Kerana hal-hal pertanyaan seperti ini, ayat ke 39 berpesan,

“sesiapa yang mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka dan kekal di dalamnya.”

Petunjuk Tuhan itu dekat, kerana ego yang akan membuatkan manusia mendustakan.

Kerana itu dalam perjalanan memahami Adam, ayat 30 – 39, disimpulkan bahawa:

1.       Adam itu adalah khalifah, makhluk intelek berkapasiti unlimited.

2.       Adam itu makhluk yang diuji dengan ujian moral. Kekal dalam keadaan perlawanan potensi malaikat Adam yang penuh kelembutan, kasih sayang sentiasa memuji dan membesarkan Tuhan, dengan ego yang dibisikkan syaitan. Dan antara dua bisikan ini, Adam mesti memilih. Kerana itu Adam adalah makhluk yang sentiasa dihadapkan dengan pertembungan moral.

3.       Adam itu sentiasa mendapat petunjuk-petunjuk dari Tuhan. Adam tidak pernah ditinggalkan. PetunjukNya yang terlalu banyak, sehingga tidak boleh terjangkau dari akal fikiran.

Ada yang menyangka Adam itu ditinggal sendiri di dunia, tanpa petunjuk dan kasih sayang Tuhan.

Bahkan, jika mahu membuat perumpamaan, Adam di syurga seperti bayi di alam Rahim. Kita mengalami kehidupan yang indah di sana. Diberi makan, nyenyak nyaman dalam ruang kebebasan yang menyamankan. Perut ibu. Bayi membesar di situ, sehingga Rahim ibu menjadi terlalu kecil untuknya. Lalu bayi dilahirkan ke dunia. Kita menangis kerana takut. Persekitaran yang kita tidak kenal. Kita tidak lagi berada dalam ruang kecil yang nyaman, tetapi ruang asing serba serbi. Kemudian tiba waktu untuk digunting tali pusat. Begitulah yang dibayangkan Adam ketika dihantar ke bumi. Tali pusat diputuskan. Hubungan dengan Tuhan tidak lagi secara langsung.

Tetapi bila kita keluar, lemah, perlukan pelukan ibu dan makan dari susu, kita dikasihi sepenuh jiwa. Ibu kita mengayomi kita sepenuh kasih. Di dalam dunia tiada yang dapat menyaingi kasihnya ibu. Ibu yang sanggup tidak makan selagi anaknya tidak makan. Ibu yang meninggalkan tidur yang lena sehingga anak yang demam kebah semula. Ibu yang mendoakan walau anak ini begitu menyakitkan hatinya. Segala-gala yang ibu boleh lakukan, adalah manifestasi kasih sayang.

Kasih sayang begitu besar dan banyak, yang selalu juga anak-anak tidak nampak dan lupakan. Begitu besar kasih sayang ibu, tetapi begitulah anak-anak. Yang pura-pura tidak nampak, fikirkan, dan kemudian mengasihi ibu semula.

Seperti itulah Adam tiba di bumi. Dengan sepenuh kasih sayang Tuhan. Kita tidak sedar kerana kita bayi yang belum sempurna akal. Kasih sayang Tuhan itu selalu penuh, kita yang tidak menyedari. Tuhan tetap ada di mana-mana, memberikan kita panduan-panduan. Kelemahan kitalah yang tidak dapat melihatnya. Kerana kita tidak berhenti dan memikirkan begitu penuh kasihNya Tuhan.

Dunia ini, bumi ini, adalah tempat yang lebih sesuai untuk Adam. Seperti kita juga yang lahir ke dunia dari Rahim ibu.

Dunia ini tempat yang lebih sesuai untuk Adam. Kalau masih ada lagi anak-anak saya bertanya, kenapa?

Kerana di dunia, kita akan berusaha mengenal diri sendiri. Bila tahu diri kita sendiri begitu kompleks, malah ada organ dalam badan kita sendiri yang tidak mampu kita kendalikan seperti jantung, paru-paru, dan segala macam organ dalam badan yang sedang dikawal terus oleh Yang Maha Memelihara, kita akan tahu bahawa Tuhan itu dekat.

Di dunia ini kita akan dapat mengenal manusia lainnya. Melihat mereka yang lemah, kita akan menggunakan moral kita untuk menyokong mereka berdiri. Apabila melihat mereka yang tidak mampu membaca dan tulis, mereka yang ditekan sehingga ke sudut paling dalam, kita akan menjadi orang yang akan mengajarkan mereka baca tulis dan bersuara tentang kezaliman bagi pihak mereka. Apabila melihat mereka yang tidak ada makanan kerana hidup gelandangan, kitalah yang akan bawa bekal untuk duduk di atas kertas suratkhabar yang sama mereka duduk, dan makan sambil mendengar mereka bercerita tentang keperitan. Supaya Adam yang mengenal kemanusiaan itu adalah belas ihsan sesama manusia, biar apa pun latar belakang bangsa. Yang sanggup berkorban walau itu mengambil sebahagian atau keseluruhan kesenangan diri mereka. Seperti apa yang ditunjukkan Nabi-Nabi yang meninggalkan segala kesenangan diri semata-mata untuk melayani ummah. Dunia di mana Adam boleh mempraktikkan potensi moral mereka. Yang sanggup melepaskan ego, dan berlaku belas untuk kemanusiaan.

Dunia ini tempat yang lebih indah untuk Adam mendapat petunjuk-petunjuk Allah. Sesuai dengan kemampuan intelek mereka yang tidak terbatas. Bila mereka melihat banjaran gunung yang tersusun indah dan berbalam-balam, di mulut mereka ialah Maha Suci Tuhan Yang Menjadikan. Bila Adam melihat pelangi yang 7 warnanya, di mulut mereka ada kekaguman bagaimana warna-warna boleh menghiasi langit begitu indah sekali? Apabila mereka duduk diam di waktu malam, melihat bintang-bintang yang berlainan saiznya, berkelip-kelip selang berselang. Sedang Adam tahu itu adalah cahaya yang datang berjuta-juta tahun lampau, lantas dalam kepalanya terpukau dan mengatakan “siapa yang menjadikan semua ini?”

Dan dengan potensi moral dan kemanusian, potensi intelek yang tidak terbatas, Adam akan tunduk hanya kepada Yang Satu. Dia. Bukan yang lainnya.

Saya tidak tahu, samada saya akan menyambung tulis memahami Adam ini. Tetapi ada soalan dari linkungan aneh saya bertanya, “kenapa Tuhan menciptakan dunia ini begitu luas dan besar, sehingga tidak terjangkau oleh ahli sains untuk mengkaji penghujung alam semesta. Kenapa Tuhan perlu membuat alam semesta seluas itu? Apa perlunya?”

Jawab saya pada dia, dan mungkin anak-anak masa depan yang akan bertanya, “supaya mereka yang tidak menjumpai Quran, akan menjumpai Tuhan dengan memerhati alam semesta.”

Saya sudah merasai rindu dengan Adam. Begitu Adam diciptakan. Walau Malaikat juga bertanya, tetapi Tuhan tetap mempertahan Adam. Dalam diri Adam ada fitrah, dan fitrah ini yang akan membolehkan Adam memanifestasi nama-nama Tuhan Yang Husna.

Mungkin ada kesempatan yang lain, yang akan membawa saya bertemu anak-anak untuk bercerita mengenai Adam.

Sekiranya saya tidak mampu menjawab, jangan putus asa bertanya. Kerana hanya dengan bertanya, kita akan mencari. Dan hanya dengan mencari, kita akan menjumpai. Dan bila menjumpai, kita akan tunduk berserah dengan sepenuh kerelaan dan Cinta.

Entri ini demi Muhammad dan seluruh keluarganya, yang terkandung dalam sulbi Adam.

No comments: