Memahami Adam - 3


Malam itu anak-anak sudah berada di katil dengan pakaian pyjama untuk tidur, dengan di poket masing-masing lencana, “I’m A Khalifah of Allah.”

Saya akan memandang sambil senyum dan berkata, “Alhamdulillah.”

Mata mereka tidak mengantuk kerana mahu menunggu cerita, dan cerita itu adalah cerita sambungan tentang peranan kita sebagai Khalifah.

“3 peranan sebagai Khalifah, wakil Tuhan. Bendanya mudah sahaja tetapi kena amalkan hari-hari.”

Anak-anak mula memasang telinga mendengar. Mahu fokus kepada apa yang akan dicakapkan.

“Pertama, jadikan diri sendiri baik. Kedua, bantu kawan-kawan dan adik-beradik untuk jadi baik. Ketiga, jadikan alam sekitar cantik dan bersih. Untuk tiga tugas ini kita lakukan adalah untuk mendapat redha…”

“Allah!” jawapan anak-anak serentak.

Itu tentang Khalifah. Dan memahami Adam pada ayat Al Baqarah : 30. Belum masuk ayat 31 dan seterusnya. Saya tidak tahu perlu tidak untuk meneruskan perihal memahami Adam. Tetapi saya akan teruskan demi catatan. Mana tahu umur saya tidak cukup panjang, sekurang-kurangnya saya telah kongsikan apa yang dapat saya catat ketika saya mengenal Adam.

Ayat 2: 31 menerangkan kelebihan Adam kepada Malaikat yang bertanya, “Dan Dia mengajarkan Adam nama benda-benda seluruhnya, kemudian mengemukakan kepada Malaikat dan bertanya, “Sebutkan nama benda-benda itu jika kamu orang-orang yang benar.”

Dalam keadaan Malaikat mempertikaikan perlantikan Adam, Malaikat diminta untuk menamakan benda-benda yang ditunjukkan. Benda yang sama Adam ditunjukkan. Begitu dalam Al Quran menyebut jawapan Malaikat, “Mereka menjawab, Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang Engkau ajarkan kami; sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.”

Ayat seterusnya menunjukkan Adam dapat menyebutkan nama benda-benda yang ditunjukkan. Dan Tuhan menegaskan bahawa pengetahuan Tuhan itu melebihi apa-apa yang dalam sangkaan malaikat, yang mereka sebutkan atau apa-apa yang mereka sembunyikan.

Baik di sini saya akan menyentuh, alat yang Tuhan Yang Maha Penyayang itu berikan kepada Adam. Alat yang melambangkan kemuliaan Adam boleh melebihi kemuliaan malaikat. Tetapi jarang sekali saya mendengarkan dalam syarahan agama dari Ustaz Ustazah yang terpilih.

Ayat 32 – 33 adalah tentang Tuhan yang mengajarkan Adam nama benda-benda seluruhnya. Perkataan Tuhan mengajar itu menunjukkan bahawa, Adam, secara berterusan diajar dan belajar. Belajar itu adalah menunjukkan Adam itu mempunyai kemampuan intelektual yang aktif dan bukan pasif. Dalam ayat juga menunjukkan nama benda-benda seluruhnya, bermaksud Adam berkemampuan untuk memahami apa sahaja yang dihadapkan di hadapan Adam.

Begitu Adam diberi alat kelebihan iaitu akal, intelektual.

Kerana menyedari hakikat Adam ini, saya tidak jadi hairan dengan pertanyaan linkungan aneh saya. Bila tarikh Adam turun ke bumi? Adakah Nabi Adam menjalani kehidupan di gua-gua? Adakah Adam melakukan dosa terbesar dengan makan buah larangan?

Pertanyaan adik-adik saya ini adalah melambang kemampuan intelek mereka yang berkembang. Yang sepanjang masa intelek mereka bertanya dalam senyap atau bising, dalam ramai atau seorang. Tapi di mana silapnya? Silapnya apabila agamawan kita tidak mampu memberi jawapan yang boleh melegakan pencarian mereka.

Soalan ini tidak boleh dijawab dengan jawapan agama semata-mata. Ia mesti disulami dengan jawapan sejarah. Jawapan arkeologi. Jawapan tentang sains kemanusian. Tentang homo sapien, human eractus. Mesti dijawab dengan jawapan falsafah dan teologi. Dijawab dengan jawapan idealis dan sekaligus jawapan realis pragmatik. Jawapan tentang geografi dan sains human psychology.

Hahaha, begitu melalut pula penerangan tentang memahami Adam.

Tidak, saya tidak melalut. Saya mahu menganjurkan hari ini, cabaran untuk tekad 2014. Supaya kita berani menggunakan kemampuan akal, kemampuan intelek kita.

Bila Adam mampu menamakan benda-benda yang tidak mampu dinamakan malaikat, ayat seterusnya menyebut, perintah Tuhan untuk malaikat sujud kepada Adam.

Begitulah Adam dimuliakan. Jika ada sedikit terdetik dalam hati bahawa manusia tidak mampu menyaingi kemuliaan malaikat, ayat tunduk kepada Adam ini telah melenyapkan keraguan saya. Tetapi apa-apa pun, saya tetap faham bahawa kemuliaan ini bersyarat.

Syaratnya adalah apabila Adam menggunakan kemampuannya belajar dan diajar. Apabila Adam menggunakan potensi kebaikkan yang ada dalam diri tetapi tidak disebut Malaikat. Potensi kebaikkan berupa pengorbanan, belas kasihan, pengasih kepada sesama manusia, pengasih kepada alam sekitar, menyantuni mereka yang lemah, memberi perlindungan kepada orang yang susah, mengajarkan kepada manusia lainnya tentang kebenaran, tentang pengharapan, tentang kemuliaan seorang Nabi yang digelar Muhammad.

Ini ujaan dan cabaran dan sekaligus. 2014 ini untuk menyakini bahawa Adam itu diberi kelebihan intelektual untuk kita memahami segala soalan yang kita tanyakan kepada Tuhan, dalam terang atau sendiri.

Berani tidak kita menggunakan alat ini, “Dan Aku ajarkan Adam nama benda-benda SELURUHNYA.”

Saya akan ajarkan kepada anak-anak agar mereka berani bertanya. Sekiranya saya tidak dapat menjawab jawapan mereka semuanya, kerana kekurangan ilmu dan pengalaman yang ada. Saya tetap akan galakkan mereka bertanya. Kerana hanya dengan itu mereka mencari.

Soalan yang saya ada, tidak sama dengan soalan yang anak-anak ada. Alhamdulillah, soalan saya dalam kesempatan mutakhir yang ajaib diberi jawapan. Walau jawapan yang saya dapat dalam situasi yang aneh-aneh. Yang saya pasti kenapa diberi kesempatan ini, kerana saya tidak putus bertanya dan berdoa untuk mendapat jawapan. Dan saya mencarinya setiap hari. Mencari jawapannya dalam kehidupan kecil saya setiap hari. Saya mencari, dan bonusnya, saya menjumpai. Maha Suci Tuhan.

Begitulah saya pesankan kepada anak-anak. Bertanya jangan takut. Tetapi bertanyalah dalam satu jalan sahaja, kerana mahu mencari kebenaran, kerana mahu sampai juga pada jalan Tuhan, bukan untuk yang lain. Jika mereka perlu keluar Negara, malah keluar dari bumi sekalipun, saya akan benarkan.

Kepuasan kepada iman bukan paksaan untuk percaya bulat-bulat apa yang dibacakan. Tetapi membenarkan dengan hati tanpa penentangan, tetapi dengan menyerah dengan rela berserah. Kebesaran dan kebenaran Tuhan itu adalah sesuatu yang anak-anak perlu saksikan sendiri. Itu yang akan saya pesankan kepada anak-anak. Jadilah sang penyaksi, itulah yang dimaksudkan dalam syahadah. Aku rela bersaksi.

Eh dah macam lirik lagu la pula. Baru separuh ayat 33.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?