Umur, Masa, Tenaga yang Bermanfaat

Selalu mahu saya ingatkan bahawa perjalanan hidup ini, mencerminkan sesuatu dari dalam diri. Atau sesuatu yang telah kita usahakan selama ini, kemudian terjadi di alam realiti. Beberapa tahun berusaha kemudian kita akan menikmati hasilnya.

Pepatah Inggeris, "you reap what you sow".

Ada misteri dalam kehidupan saya sendiri, bila apa yang berlaku untuk saya lewat dua tahun ini bukan apa yang berada dalam rancangan. Malah tidak pernah termimpi pun.

Tetapi mungkin saya pernah berdoa, dan doa yang satu-satu itu pula diangkat.

Atau lebih misteri, mungkin saya pernah menulis, dan tulisan itu dijelmakan di alam realiti. (satu hari harap saya boleh berkongsi cerita pendek itu.)

Sungguh, benar saya mencemburui kawan-kawan muda yang berada dalam linkungan aneh. Mereka yang masih muda, dalam pencarian, mencari kerjaya, keluarga dan kehidupan stabil, tetapi mereka malah menongkah stereotype anak-anak muda sekeliling mereka. 

Pemikiran mereka jauh lebih dewasa. Saya cuba memerhati dari sudut diri mereka, andai mereka telah faham erti kehidupan ini kerana itu mereka melibatkan diri dalam aktiviti kemasyarakatan tidak pernah kenal penat dan noktah! Dan ini, sungguh menjentik naluri cemburu saya yang membuak-buak.

Apabila kami berbincang tentang cuaca yang tidak menentu sejak akhir-akhir ini, fikiran kita mula dihasut dengan benda yang bukan-bukan. Takut. Takut ibadat belum banyak yang boleh menjamin syurga sekiranya matahari tiba-tiba mahu berhenti sinarnya. Kata kawan, dunia sejuk kerana matahari sedang berada dalam mode sleeping sun.

Saya mencemburui kawan-kawan dalam lingkungan aneh. Mereka muda, tetapi merekalah yang mengaplikasikan seruan Nabi. Mereka bekerja seolah-olah dunia akan kekal 1000 tahun lagi. Tetapi yang saya cemburukan, mereka bekerja itu adalah dalam kerja-kerja sukarelawan. Di mana mereka tidak dibayar, malah merekalah yang perlu membayar.

Siang hari mereka bekerja atau masuk kuliah. Malam hari mereka di rumah anak yatim membantu adik-adik membuat kerja sekolah. Hujung minggu, mereka habiskan juga di rumah anak-anak ini, membantu mereka memahami matapelajaran, atau benda paling asas, mengajarkan A B C. 

Kita sangka semua anak sekolah akan kenal A B C. Tetapi realitinya, ada yang sudah darjah 4, darjah 5 dan berada di tingkatan masih tidak kenal huruf apatah lagi membaca.

Kalau saya seorang mengenangkan rakan-rakan muda ini, saya akan rasa jauh amat dan tertinggal. Dengan dunia yang semakin sejuk ini, saya tidak tahu bekal apa yang saya ada.

Tetapi saya yakini mereka ini punya banyak bekal untuk di bawa ke syurga.

Saya tidak pernah melihat manusia, yang saya kira umur, masa, tenaga semuanya dimanfaatkan untuk anak-anak yatim. Jauh dari itu, mereka sedang membuat yang lebih besar. Rakan-rakan saya ini mahu memberikan keadilan sosial kepada mereka yang tertinggal dan dipinggirkan. Selalu ada air mata di mata mereka kerana begitu sedih mengenangkan nasib. Tetapi mereka tidak mahu hanya menjadi perenung nasib yang pasif, mereka bergerak. Mereka bertindak. 

Mereka tahu sekiranya mereka melakukan sesuatu, meskipun kecil, mereka telah menjadikan dunia lebih baik.

Dunia tidak syak semakin sejuk. Saya malah perlu memakai sweater ketika berada di luar terutama di waktu malam.

Saya tidak tahu masa, umur, tenaga yang ada sebelum ini dibazirkan ke mana. 

Tetapi yang pastinya, cemburu saya tidak pernah berakhir. Semoga umur yang ada dan tinggal ini, tidak jadi sia-sia. Semoga pintu syurga tidak tertutup kerana kesejukkan hati saya selama ini.



Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?