Usik mengusik

ADLI ZOKHAIR MENGADAP SULTAN ALAUDDIN

DATO’ TEMENGGUNG, Raja Merlang dan sekalian Petinggi 18 cemas memandang Tun Adli Zokhair dan kumpulan abintara kepercayaan Sultan tiba. Tun Adli Zokhair tidak bersenang lenang dan menyuruh katwal meletakkan tanda disekeliling dengan tali yang dikenali orang sekarang sebagai reben barricade berwarna merah dan putih, agar jangan ada yang akan masuk dan mengganggu. Kedatangan mereka adalah atas titah Sultan sendiri. Pesan baginda apa yang diperlukan Tun Adli Zokhair jangan sampai dilengah-lengah, jangan sampai tidak tertunai. Tun Adli Zokhair yang cendayam itu tidak lain tidak bukan adalah karib Raja Husin yang telah diangkat menjadi Sultan Melaka yang baru delapan purnama, Sultan Alauddin Riayat Syah.

Seluruh negeri Melaka dan jajahan takluk jadi gempar bila tempat bersuka-suka untuk permainan rakyat runtuh tiba-tiba. Bukan, bukan seluruhnya tunduk menyembah bumi, bahkan bumbung tempat paling sedikit menanggung beban itulah yang roboh. Tun Adli Zokhair dipanggil khusus untuk menyiasat. Gerangan apa binaan megah begitu runtuh belum pun sampai setahun.

(nota: terima kasih Eika meminjamkan saya Hikayat Amir Hamzah)

Comments

ieka said…
eh..eh.. ada terselit juga di situ nama hamba? :D

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?