Versi Cinta

CINTA
Kerana cinta duri menjadi mawar
Kerana cinta cuka menjelma anggur segar
Kerana cinta pentungan jadi mahkota penawar
Kerana cinta kemalangan menjelma keberuntungan
Kerana cinta rumah penjara tampak bagaikan kedai mawar
Kerana cinta tompokan debu nampak sebagai taman
Kerana cinta syaitan berubah menjadi bidadari
Kerana cinta batu yang keras menjadi lembut bagai mentega
Kerana cinta duka menjadi riang gembira
Kerana cinta hantu berubah menjadi malaikat
Kerana cinta singa tidak menakutkan tikus
Kerana cinta sakit menjadi sihat wal afiat
Kerana cinta ammarah berubah menjadi keramah-tamahan.
*******
Jalaluddin Rumi
(courtesy Mohd Ali Atan)
bandingkan
BERCINTA
Benarkanku tuk berbicara
bicara terus ke hatimu?..hatimu..
hati yang penuh rasa ragu
jangan terus pergi tanpa mendengar ku
begitu mudah untuk kau terus berlalu nanti dulu
berikanlah waktu untuk aku untuk kamu
ingatkah lagi waktu kau bersamaku
kaku aku melihat mu
lidah kelu sedangkan aku mahu kau tahu
aku cinta padamu, benci padamu, cinta padamu
ke tepi lihat ku berlalu
pasti itu yang terbaik untuk ku
tiada lagi mahu ku tahu
tentang hidup kamu tentang mati kamu
aku tahu engkau tahu apa yang mataku tahu
apa yang kau tunggu mahu aku buka pintu
ingatkah lagi waktu kau bersama ku
kaku aku melihat mu sedangkan aku mahu kau tahu
dengar kata ku aku cinta padamu
benci padamu cinta padamu
sakitnya aku membenci kamu
sakit lagi mencintaimu
dan aku pergi tapi kembali
benci aku mencintai dirimu
ku benci?. kamu?
aku cinta?.kamu?
ingatkah lagi waktu kau bersama ku
kaku aku melihat mu
sedangkan aku mahu kau tahu
dengar kata ku
aku cinta padamu
benci padamu
padamu?..
ingatkah lagi waktu kau bersamaku
kaku aku melihat mu
lidah kelu sedangkan aku mahu kau tahu
aku cinta padamuaku benci padamu
aku cinta aku benci
padamu
ingatkah lagi waktu kau bersama ku
dengar kata ku
aku cinta padamu
aku benci padamu
aku cinta aku benci
*******
Faizal Tahir
*******
Saya belajar banyak perkara dari rakan saya seorang Jurutera di negeri pantai timur. Satu hari dia memprovokasi saya dengan satu pertanyaan, sudah lihat masjid Mabawi? Payung mekanikal telah dipasang dibahagian halaman. It's splendid structure, beautiful.
Saya senyum padanya. Kata saya, 'bangunan yang hebat perlu menampung makna yang hebat juga'.
Balas dia, 'Falsafah, falsafah'.
Saya sebenarnya tidak kagum dengan binaan yang besar jika ada ruang pembaziran. Di Masjid Nabawi, memang binaan besar agam begitu perlu, untuk menampung pengunjung jutaan untuk satu-satu musim haji, jutaan jemaah yang lain pula di musim-musim umrah dengan makna sepanjang tahun. Ya, kita di Malaysia kunjungan ke Madinah bermusim, tetapi masyarakat Arab yang tinggal berdekatan menghabiskan hujung minggu mereka untuk mengerjakan ibadah umrah, di hari cuti hujung minggu.
Saya komen begitu kepada rakan jurutera saya, sebuah bangunan jika dilabel ia sebagai tempat ibadat, maka ia perlu menyokong makna ibadah itu. Jika terdapat pembaziran ruang, ia sudah bercanggah dari makna asal. Bukankah 'Innama al mubazirruna ikhwatu syaitan'.
Sila buat lawatan di masjid-masjid negara kita yang besar agam. Contoh di Masjid Negeri Selangor. Ruang besar tetapi tidak menampung makna. Koridor luas, sebelum sampai ke ruang solat utama, kita telah pun lenjun berpeluh. Jika syarat sah solat perlu didirikan solat sebelum wuduk kering, nescaya solat di Masjid Negeri tidak akan pernah sah. Melainkan selepas wuduk kita belari ke dewan utama.
Saya membayangkan setiap sudut koridor yang sejuk dan luas itu terdapat kelas-kelas pengajian agama. Mengaji secara talaqqi contohnya. Atau pengajian intektual lain meski tidak didasari hal-hal teologi dan spritual. Pengajian asas keusahawanan misal kata, atau asas penulisan, atau kelas-kelas tusyen percuma untuk anak-anak orang susah. Mungkin sahaja hal berkaitan kesukanan, ruang untuk memanah (sudah tentu perlu belandaskan syariat), dll. Saya membayangkan itu dalam fikiran ketika bejalan di koridor Masjid Negeri ke kereta yang diletakkan di halaman pintu hadapan. Tetapi koridor itu tetap koridor, yang luas, selesa, bersih tetapi tidak menampung makna lebih besar dari menyediakan ruang bejalan kaki ke ruang solat utama.
Begitulah karya seni. Kerana itu saya membawakan dua puisi di atas. Satu dari Jalaluddin Ar Rumi, satu lagi lirik lagu dendangan Faizal Tahir. Owh, betul, saya memang tidak adil membandingkan dua karya ini. Kerana sudah tentu sasarannya berbeza, meski temanya sama.
2 karya. Menampung makna. Tetapi mana satu yang akan membawa kita untuk memahami makna lebih besar dari apa yang tertulis sebagai bait-bait kata dalam puisi?
Bangunan adalah ciptaan manusia. Puisi juga. Kedua-duanya boleh menjadi jambatan ke syurga. Pilihan tetap terletak, di tangan sendiri.

Comments

Cikli said…
salam...

ada banyak masjid di malaysia yang luas ruang sembahyangnya, tutup habis, pasang aircond.
Mohd Ali Atan said…
Cinta itu bergantung kepada manusia ke mana hala yang mahu dibawanya.
ASaL said…
ya, lupa pula. Cinta juga perlu menampung makna, jika tidak didasari tauhid, ia akan diisi dengan benda yang lain.
ASaL said…
cikli, berapa pula yang perlu dibayar untuk maintenance nya pula.
Farid Rashidi said…
Saya perasan rupanya di Masjid Hussein berdekatan Masjid Al-Azhar ada juga payung seperti itu. Dengar khabarnya ia dihadiahkan oleh pembesar Arab Saudi.
ASaL said…
apa perlunya payung tu ustaz? selain memberikan shades utk berteduh?
NorziatiMR said…
Saya pernah merungut dengan seorang kawan tentang masjid, terutamanya bagi jemaah perempuan. Lelaki mungkin tiada masalah - berwuduk terus solat. Tetapi perempuan - perlu panjat tangga, atau tercari-cari ruang solat dengan papan tanda yang jarang membawa ke 'jalan' yang betul.

Masjid Shah Alam paling tak mesra jemaah perempuan. Memang benar, kita akan basah lencun atau mungkin batal air sembahyang sebelum sempat sampai ke tingkat atas. Masjid Putrajaya begitu juga, tetapi perkembangan mutakhir agak membanggakan dengan inisiatif meletakkan ruang solat perempuan selantai jemaah lelaki.

Saya terfikir, apakah ada kewajipan meletakkan ruang solat jemaah perempuan ditempat yang sukar di 'capai'? Mengapa begitu sukar untuk solat (baca: di masjid)?

Maaf, jika berunsur provokasi.
asal said…
ye benar, seolah perempuan dimusuhi pula utk mengadap Ilahi.

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?