Saturday, June 19, 2010

Rejab ini Kita di Jurusalem: Patriarch Ibrahim

Siapa Ibrahim (as)? Jika tidak menyebut namanya, solat tidak sah! Begitu besar sekali peranan Ibrahim: dulu ketika hayat, hari ini bahkan masa hadapan. Jika tidak masakan Allah memerintahkan kita menghadiahkan selawat atas baginda dan keluarga baginda setiap hari 5 kali.

Dalam banyak tradisi Yahudi dan Kristian, Ibrahim dikenali sebagai patriacrh. Kita mengenali baginda sebagai Bapa (Al Quran 22:78) permulaan kepada bangsa-bangsa dari keturunan Ismail dan Ishaq. Yahudi dan Kristian sedaya mungkin mengeluarkan Ismail dari keturunan Nabi Ibrahim. Kata mereka Ismail tidak layak digolongkan dalam keluarga Ibrahim. Nampak sudah bagaimana sejarah berulang? Belum? Bukankah kisah dengki dan cemburu antara 2 adik beradik lebih dahulu bermula sebelum Ibrahim lagi. Hari ini, epik antara Habil dan Qabil diulang tayang dengan kisah lebis tragis.

Qabil cemburu kepada Habil kerana Habil begitu tulus dalam beragama. Dengki kerana korban Habil dipilih Allah. Boleh jadi Yahudi cemburu kepada keturunan Nabi Ismail kerana dipilih sebagai umatan wasatan juga kerana penghulu dan penutup kenabian (khataman Nabiyyin) dari keturunan Ismail bukan dari bangsa Yahudi. Kisah anak-anak Adam digemparkan bila Qabil membunuh Habil.


Saat ini, kita menyaksi umat Islam diseluruh dunia disembelih dengan tangan Yahudi. Jika ikut family tree, Ismail dan Ishaq adalah adik beradik. Bangsa Arab dan Yahudi adalah sepupu sepapat yang dekat. Kenapa mereka masih berdengki sampai sekarang? Sedangkan kekayaan dunia dan seluruh isinya sudah berada dalam genggaman mereka. Kerana mereka tahu, the seal of history of the end of time, terletak ditangan progeni Arab -Muhammad Al Mahdi! Kesumat mereka tidak akan berakhir. Begitulah dendam dan cemburu boleh menghilangkan nilai kemanusiaan.

Tanah Suci (Jurusalem/Palestin/Al Aqsa) ditulis dalam Al Quran (21:71), "But We delivered him (Abraham) and (his nephew) Lot to the land in which We had placed blessing for all mankind"

Jika tanah itu untuk seluruh umat manusia, adakah semua orang layak menuntutnya? Dan ini yang Allah perkatakan kepada Ibrahim tentang kedudukannya 2:124.

"Dan (ingatlah), ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya. Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku akan menjadikanmu IMAM bagi seluruh manusia". Ibrahim berkata: "(Dan saya mohon juga) dari keturunanku". Allah berfirman: "Janji-Ku (ini) tidak mengenai orang-orang yang zalim."

Apa yang belaku sekarang adalah peristiwa paling pelik. Yang memegang kuasa di Tanah Suci, adalah orang paling zalim: menembak aktivis keamanan, yang membunuh anak-anak kecil dan wanita.

Janji Allah pada Ibrahim as tidak mengenai mereka. Namun sekarang, mereka yang paling berkuasa. Allah tidak mencederai janji, ia pasti tertunai. The unfolding event akan disingkap. Masanya? Masanya...bagi ramai sarjana Islam mereka mengatakan, tidak lama. Tidak lama lagi.

Wallahu a'lam.

No comments: