Kau lihatku


1000 tahun kalau Kau tetapkan aku di sini
Air mata tidak akan berhenti
Di bawah langit menaungi
Di sisi agam Rumah yang diberkahi
Kau jemput
Seorang pengabdi berdosa
membawa langkahnya hampa
Tetapi hati penuh sangka
Kau tetap menerima
Biar menggunung noda
Tetap disisiMu layak diampuni

Akulah yang meraung
Sambil memagang dinding Hijir Ismail erat-erat
Memandang pancur emas tidak lepas
dan mengadu
"Tuhan, aku sebegini dekat, tidakkah Kau nampak diriku?"
Dan Kau mula memanggil
"Datanglah kepadaKu."

Hamba itu pun menyungkur
di lantai Kaabah
sehina dia, Kau tetap memandang?

"Aku datang Ya Allah, aku datang."

1000 tahun selagi langit menaungi,
jangan keringkan
air mataku.





11 Oktober 2012
Bandar Tun Abdul Razak Jengka

Comments

Anonymous said…
Mengalir air mataku..

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?