Monday, October 29, 2012

Merasa Kasih Sayang Tuhan

Saya sampai pejabat lewat petang, setelah selesai mesyuarat di luar. Hari hujan. Ketika saya menyusur lorong ke tangga pejabat yang hanya dilepa simen, air menghentam zink lembut. Rintik itu berbunyi merdu, air dari atap zink masuk ke longkong. Deruannya seperti air sungai yang sedang mengalir damai.

Petang ini lain, ada syahdu.

Saya melihat langit yang sedang membasahkan bumi. Di celah awan masih ada lagi mentari. Ya, hari sedang hujan petang, hujan panas yang lembut. Awan belum lagi sepenuhnya hitam. Cuaca begini ada damai.

Saya masih melihat kamu.

Hati saya disampuk rasa, mungkin kasih sayang Tuhan sedang menyapa. Orang akan tanya bagaimana saya tahu, entah, kadangkala kita hanya perlu percaya dan rasa, Allah akan melimpahkannya untuk kamu.

Sejak pagi saya disapa rakan yang nun jauh di Mina, di hari terakhir hari-hari tasyrik. Bahkan sejak dua hari lalu dia sudah menyapa saya dengan gambar yang diambil di Mekah. Ada jalan-jalan yang saya lalui di situ tahun lepas, tapi rakan saya tidak dapat menjejakinya. Yang dapat dilihat hanya nama jalan (Ibrahim Al Khalil Road), dengan pantas dia mengambil gambar merakamkan untuk saya.


Setiap kali pun berita dari Mekah masuk ke dalam telefon genggam, saya mengalirkan air mata. Di musim Haji dan Korban begini, saya tidak berjejak di sini. Jiwa saya berada di sana, nun jauh di sana. Saya rindukan kampung, kata mereka tubuh kita dijadikan dari tanah Makkah. Kerana itu sesiapa yang sampai pun akan ada rasa talian yang kuat. Seolah-olah kita berasal dari sana, kampung kita di sana. Tubuh kita akan segera mengenali, kita bukan orang asing. Dan bukan dipaksa, air mata akan mengalir laju, rindu dan gembira sekali gus.

Dunia sekarang ini kian menghimpit. Bila kita terlalu disibukkan dengan rutin dan pekerjaan yang kadangkala kita merasa berontak dalam jiwa, tetapi teruskan juga demi apa pun yang kita namakan ia. Cita-cita, keperluan hidup, wang, kemewahan, norma kehidupan. Sehingga kita lupa beberapa detik yang kita putuskan untuk berhenti sejenak, berfikir, dan kemudian merasa kasih sayang Tuhan menyapa kita lebih baik dari dunia dan seluruh kehidupan.

Saya orang analitikal, logik, rasional, susah untuk saya fahami ruang dimensi magis dan keajaiban. Tetapi petang yang syahdu ini, setelah menerima cerita-cerita keajaiban rakan nun jauh di tanah Haraam, hati saya disampuk iba. Sebelum dia berangkat, dia telah menitipkan satu pesan, "Miracle happen" dan kemudian saya menambah, "only and only when you believe."

Minggu ini kamulah yang muncul semula, setelah setahun lalu, di bulan Dzulhijjah telah ku genggam kejap pisau menyembelihmu sebagai korban.

Kasih sayang Tuhan itu bermacam bentuk dan datang dengan pelbagai keadaan. Biar kita dilihat begitu daif dan tidak sempurna, biar kekurangan di mata ramai orang itu melekat ditubuh dan wajah kita, walau kita tiada kedudukan sekalipun di mana-mana dan tidak dikenal, Allah  tidak pernah sekali pun melihat itu sema. Kesempurnaan letak di hati sepenuh percaya, yang mengEsakan dan memBesarkanNya di mana-mana pun, meski di sebalik senyum kita.

Dunia ini begitu indah, hujan tadi tiba-tiba berhenti. Memberikan hawa dingin yang cukup nyaman, menyapa pipi dan wajah dengan lembut. Jika kamu betul mengaktifkan indera, itu juga sudah menjadi sapaan Tuhan yang cukup lembut penuh kasih sayang.

Saya mahu bermimpi, walau seribu tahun lagi. Saya akan terus bermimpi, memeluk dan menggapainya dengan penuh rasa bersyukur.

Saya meski di sini, sedang di bawa bermusafir, di jalan-jalan tanah rata dan gersang Arafah, tidur di bawah langit mudzdalifah, bermabit di mina, bertawaf di Kaabah. Meski tubuh di sini, saya di bawa di sana.

Kata saya, "semoga Allah memelihara memori ini selama-lamanya seperti baru semalam."

Rakan yang jauh di Mina menjawab, "bukan setakat itu, malah mencipta memori baru di masa depan."

Saya percaya, dengan doa dan mimpi. Saya rasa, dengan yakin dalam hati.

Langit sudah beransur menganjak ke senja hari. Warna-warna oren mentari mencelah di awan hitam yang masih ada ruang.

Mimpi, datanglah, aku akan memelukmu tanpa goyah!

No comments: