Piring TV satelite

Pernah dengar tentang Dajjal yang bermata satu? Saya pasti ramai yang tahu. Selagi kita tidak terserempak dengan makhluk ini, kita pujuk hati kiamat jauh lagi.

Tahu tidak apa makna satu mata?

Ia adalah kecacatan manusia yang hanya melihat melalui mata sahaja. Tanpa mampu melihat dari mata hati.

Baru-baru ini status Facebook saya mendapat sambutan hangat. Bila saya ceritakan pemerhatian rakan, bahawa piring Astro diletakkan sama arah dengan arah kiblat. Ramai yang tidak percaya, ramai juga yang keluar rumah menyelidik sendiri demi untuk puaskan hati. Dan keputusannya, ya betul. Semua piring Astro kebanyakkan mengadap sama arah dengan kiblat.

Kemudian mereka berkomentar untuk sedapkan hati sendiri, "ini semua kebetulan sahaja, tidak ada kena mengena dengan urusan kiblat kita."

Saya senyum. Saya bukan mahu mencipta polemik atau konflik. Tetapi yang saya pasti, Allah tidak ciptakan dan izinkan sesuatu berlaku secara kebetulan. No way! Bercanggah dengan sifat Maha Kesempurnaan Tuhan.

Keyakinan adalah soal peribadi. Kefahaman juga soal sangat private, antara Allah mahu anugerahkan atau tidak.

Saya berpendapat, kejadian ini, samada kebetulan atau tidak, ia sudah pun terjadi. Saya melihat ia sebagai absurd yang menempelak kita hidup-hidup, terang-terangan. Kita nafikan macamanapun, hakikatnya kebanyakkan kita 24 jam mengadap Astro, yang piringnya mengadap kiblat. Bagi saya ini adalah ironi yang dibuat sangat subtle, halus giler! Hati yang boleh melihat sahaja akan tersentak.

Ujian mudah boleh dibuat, senang sahaja. Hari ini kita boleh test. Bila azan nanti, selesai sahaja seruan yang akhir berapa ramai yang serta merta angkat punggung terus mengadap kiblat yang sebenar? Atau lebih ramai lagi terpaku depan Astro?

Perhatikan, dan jawab.

Kita hidup hari ini dalam kawalan mata satu. Bukan saya mahu cadangkan Dajjal sudah ada, kena tanya pakar untuk yakinkan. Tetapi kita sendiri sudah jadi bermata satu, melihat dengan mata sahaja tanpa mampu melihat dengan mata hati.

Kiblat ceritanya panjang dan mempersona. Tercatit kisahnya dalam Al Quran, pertembungan berlaku antara Nabi dan orang Yahudi. Jika tidak penting, ia tidak dirakam dalam Al Quran. Jika tidak penting, kita tidak akan ada monumen sejarah, iaitu masjid Kiblatain. Jika tidak penting, peristiwa pertukaran kiblat tidak akan berlaku sewaktu sedang solat. Ia tempelak Allah pada orang Yahudi yang selalu anggap diri mereka lebih betul dari orang lain, malah lebih betul dari Allah sendiri.

Bacalah kisah Kiblat dengan mata hati, bukan mata nafsu. Bacalah arah piring TV satelit anda hari ini, dan perhatikan anak-anak dan generasi kita bila azan sedang berkumandang, bila solat jemaah sedang didirikan. Siapa tahu sebenarnya kita sedang ditempelak dan digelakkan, dengan cara paling subtle tanpa kita sedar.

Ya Allah, bantulah kami melihat dengan dua mata!

Comments

Anonymous said…
astaghfirullah.baru pesan kat hubby.duduk rumah baru pasang astro ye bang.takde astro mak tak nak datang.mak nak layan indon.hmmm.terima kasih mengigatkan.
ASaL said…
Dengan seizin Allah juga.

:)

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?