Kesyukuran yang Dipanjangkan

Saya bersyukur.

Dipertemukan dengan orang-orang baik dan hebat. Yang percaya bahawa tindakan lebih layak bersuara dari teori dan segala macam bentuk diskusi.

Mereka telah mengajar saya bagaimana mahu melangkah semula. Seperti bayi, saya bertatih sekarang, moga mereka mahu memimpin sehingga saya mampu berlari.

Apa yang saya kagumkan lewat hari-hari ini?

Anak-anak muda. Ya kamu, yang sedang membaca.

Kita yang selalu berfikiran negatif, bahawa anak-anak inilah perosak bangsa. Tanpa melihat, adakah kita sebahagian dari masalah mereka? Ya orang dewasa yang meninggalkan, yang menyalahkan, yang membenci, yang menghukum. Kita tidak bertindak seperti mana perlunya.

Orang dewasa yang menunjuk jalan, orang dewasa yang memberi nasihat, orang dewasa yang mendokong, menjunjung nilai, orang dewasa yang penuh kasih sayang dan memaafkan, yang lebih penting dari itu orang dewasa yang menjadi contoh. Akhlak, perbuatan, percakapan, pemikiran, tindakan, semua boleh dijadikan contoh dan tauladan.  

Anak-anak muda yang saya kenali, mereka yang menyingsing lengan baju sehingga ke siku, turun untuk menyumbang kepada komuniti. Yang merasa penuh kasih sayang pada mereka yang tidak berkecukupan, yang yatim piatu, miskin, tidak dipandang. Mereka mencurahkan keringat, tenaga, pendapat, fikiran dan kadang-kadang air mata guna untuk sama-sama merasai kekosongan dan kesunyian. 

Mereka lakukan semua meski masih belajar, tidak mempunyai duit yang cukup, tiada kenderaan, tiada pekerjaan, tiada tempat tinggal, tiada modal. Ada seruan untuk menyumbang kepada masyarakat, mereka yang pertama mengangkat tangan, "saya mahu ikut serta."

Kata mereka, "ini sahajalah modal yang saya ada sebagai pelaburan di akhirat sana."

Saya memandang mereka yang punya hati dan wajah yang putih. 

Jarang sekali yang seangkatan punya jiwa sukarela seperti mereka.

Di manakah contoh tauladan yang kita tunjukkan?

Mereka bertanya, kenapa saya lakukan semua ini?

Saya sendiri belum ada jawapan untuk justify apa yang saya lakukan sekarang. 

Saya cuma tahu, "satu masa dahulu ketika saya seusia dengan kamu, saya dididik oleh orang dewasa yang menunjuk jalan, tidak kering nasihat, mendokong, menjunjung nilai, penuh kasih dan sayang, yang percaya, sentiasa memaafkan kebodohan dan gopoh-gapah, dan dia sendiri adalah contoh tauladan yang bergerak. Kata-kata, pemikiran seiring dengan perbuatan dan tindakan mereka. Ilmu dan amal mereka yang sejalan."

Dalam diri saya ada mereka. Itulah orang dewasa yang memimpin ketika saya seusia anak-anak muda ini. 

Kata saya, "jika saya benar bersyukur dengan kehadiran guru-guru ini, saya perlu tunjukkan. Inilah yang saya panjangkan, jasa merekalah yang saya panjangkan. Jasa mereka yang mendewasakan saya."

Tetapi lebih dari itu, yang menyebabkan saya tidak gentar untuk melangkah lebih jauh dan panjang, lebih berani, adalah kamu. Kamu, anak-anak muda yang percaya bahawa dunia ini lebih indah bila kita bersama-sama berganding bahu & tangan, berusaha mengindahkannya.



Jumaat mubarakah, Tuhan limpahkanlah kasih sayangMu kepada guru-guru murabbiku.

p/s: Mereka masih bersama-sama saya, belum pernah meninggalkan, belum pernah berputus asa, benar-benar percaya, masih tetap memberi nasihat dan menunjuk jalan, tidak pernah berhenti menegur silap dan salah, kasih sayang yang selalu penuh, dan tetap berbuat seperti apa yang mereka ucapkan di bibir (they walk the talks).


Comments

hara said…
Saya ingin jd anak muda itu!

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?