Warkah untuk Adik

Adik saya, sedang berhempas pulas melalui pengajian peringkat sarjana mudanya. Dia sedang runsing sekarang, dengan beban kerja dan menyelesaikan masalah pengiraan yang rumit-rumit.

Jika saya saudara tua yang jahat, saya akan katakan padanya dengan gelak orang kaya 'Rasakan, itulah yang kami rasa dulu, bukan senang mahu jadi Inginiur dik'.

Tapi seperti semua orang pun tahu, saya adalah saudara tuanya yang bersopan dan manis pula bicaranya (boleh percaya?) lalu saya titipkan warkah ini untuknya (yang dijumpai di peti email saya sebenarnya).

Moga dihatinya juang, di dadanya juang, di dalam semangatnya juang, kerana dia merintis jalan orang berjuang.

Asal sahaja kamu usaha dengan istiqamah Dik, akan kami hadiahkan juga kamu dengan kiffiyeh itu! (jangan marah ).

Adik saya, meski saya selalu menyakatnya, saya berdoa untuk dia. Selalu. Kerana dia sudah tidak punya doa ayah, tidak juga punya doa kakak yang lebih tua, juga sudah kehilangan doa anak buah kawan baiknya. Tapi saya boleh janji padanya, dia masih punya doa bonda, dan doa kami. Kami berdoa untuknya selalu! InsyaAllah.

Ini warkah untuk Adik.



Salam

Apa saja yang merusuhkan kamu? Barangkali dengan berkongsi akan mengurangkan beban yang tertanggung di pundak.

Alhamdulillah, kami di sini OK, di sebalik dengan tugasan yang selalu sahaja melimpah ruah. Tapi kami panjatkan sahaja dulu dengan kesyukuran, kerana sudah jauh berjalan hingga ke tahap ini, kami telah belajar banyak perkara.

Kalau dulu setiap kali kami dizalimi, kemarahanlah yang bersarang. Setiap kali dibebani dengan kerja yang terlalu, kami selalu rasa terniaya.

Tapi bila memahami, bahawa Allah mustahil mendatangkan ujian yang tidak mampu ditanggung kepada hambaNya, kami belajar untuk menjadi manusia yang tunduk.

Bila dizalimi, kami fikir, Allah ada dan melihat setiap masa. Allah ada dan Dia tidak sepincing akan belaku tidak adil kepada hambaNya. KeadilanNya inilah kami tuntut. KeadilanNya inilah kami sandarkan sepenuh pergantungan. Kerana dengan penuh yakin kami percaya, Dia Maha segala-galaNya, masakan dia tidak tahu kami sedang derita dizalimi dan disakiti.

Bila rasa dianiaya, kami berfikir, Alhamdulillah, sekurang-kurang kami terus-terusan diberi kesempatan untuk upaya bekerja. Dan diberi kerja lebih untuk kami terus belajar membina watak diri dan peribadi. Kerja yang banyak, refleks kepada signifikan wujud kami disini, bahawa kami perlu ada sesuai dengan kapasiti yang terbina atas apa yang Allah anugerahkan. Dan yang lebih indahnya, akhirnya, Allah memberi kami peluang untuk menyumbang. Berkongsi ilmu, dan mereka mendapat manfaat darinya. Bukankah ini lebih baik?

Bukankah begitu juga ditakdirkanNya untuk kamu?

Kamu berada di sana, atas kapasiti yang terangerah untuk kamu. Kerana itu Allah menakdirkan.

Sudahkah kami bercerita pada kamu? Sekarang kami sudah menjadi pelatih. Kami telah diberi peluang melatih orang. Macam hebat bunyinya bukan.

Begitulah Allah meninggikan kami, insyaAllah, kami harapkan agar ia disebabkan kerana ikhlas kami menuntut ilmu keranaNya. InsyaAllah, kami harapkan agar ia disebabkan oleh ikhlas kami tunduk keranaNya. Dan kami terus-terusan kami berdoa, agar ikhlas kami tidak sirna. Agar kami tidak mula mendongak, sebaliknya terus tunduk. Kerana ilmuNya tetap ilmuNya. Syarat diberi dan dipermudah untuk faham, agar kami dapat berkongsi dengan lain dengan hati yang penuh.

Moga yang kami harapkan kebaikkan, kebaikkanlah yang mereka terima. Agar impian kami untuk melihat masyarakat mengejar kecemerlangan dan kesempurnaan, mereka kongsi bersama, dan akhirnya berjuangan bersama-sama.

Begitu Allah Adik, meninggikan hambaNya kerana ilmu, dan benar belaka janjiNya.

Allah akan meninggikan manusia kerana ilmu. Dan jika tidak, tidaklah kalam pertama yang ditanzilkan (ya, Quran itu diturunkan, maka kerana itu Quran telalu hebat. Kerana Quran Kalam Tuhan, kerana kasih sayangNya, Tuhan sedang berbicara dengan kita). Ayat itu ialah Iqra'.

Sungguh malang kami kerana sudah menginjak dewasa baru kami faham perkataan Iqra' itu telalu hebat. Malah, Kalam Quran itu lebih hebat, kerana baru kami betul-betul rasa dan dapat mengindera, Tuhan sedang berbicara dengan kami.

Tiada siapa akan menafikan jalan kamu, jalan berliku. Jalan menempuh payah. Jalan memerah segenap keringat lelah.

Tapi bukankah setiap jalan yang kita tempuh, ialah jalan-jalan yang kita pilih. Meski dari jauh kita melihat enau dan belukar, serta hutan yang terhidang di depan mata, kitalah yang memilih untuk mengambil sabit, kapak, cangkul dan mula merintis jalan itu? Kitalah yang memilihnya

Adik, tiada siapa yang memaksa kita untuk memulakan langkah pertama itu.

Kami, sebaliknya percaya, bahawa ia rintis jalan orang berjuang.

Kami tidak pernah tahu juang itu bagaimana selain yang ditonton di kaca-kaca TV, dari mata pejuang Hamas dan Intifadah. Dari semangat bridged Al Qasam. Dari mata Hassan Nasrullah dan pejuang Hezbullah Lebanon. Juga dari semangat tentera Mujahiddin juga pejuang-pejuang dari Bosnia. Jarang mata mereka berbicara, selain dipertontonkan juga darah mengalir dari tubuh mereka.

Tapi kami seluruhnya sedar, Allah tidak (atau belum lagi) beri kami kesempatan mempunyai mata itu. Semangat itu. Tapi Allah tetap tunjukkan kami landasan untuk diri kami menjadi manifestasi keagunganNya, dengan jalan yang sedia ada. Untuk kami buat yang terbaik. Paling baik dari diri kami. Kerana itu barulah yang lain melihat bahawa Tuhan sedang menghantar mesej kepada yang lain melalui kami.

Adik, Tuhan tidak pernah minta hasil yang terbaik, tetapi Dia cuma meminta agar kamu memberi yang terbaik untukNya. Dari dalam kamu, setulusnya kamu. Seikhlasnya kamu. Sehabis juangnya kamu. Itu yang Tuhan akan beri ganjaran.

Meski kecil dan seninya usaha kita di mata orang lain. Apa yang dilihat orang lain tidak pernah penting Adik, Tidak pernah menjadi kudis pun. Kerana yang lebih nyata, adalah yang dilihat Tuhan, Kerana Keadilan ada ditanganNya, Dialah Yang Mengadili, tempat ultimat perbicaraan, dan Dialah yang membalasi setiap inci, meski sekecil zarah atau lebih kecil dari itu.

Harap kamu masih ingat cerita anak-anak Nabi Adam ketika mereka menyerahkan hasil ternakan dan tanaman.

Cerita itu mengajar kami antara lain, tiada gunanya menjadi tamak dan kedekut pada Tuhan, kerana Allah bukan meminta yang terbaik dari hamba untuk apa-apa, malah tiada akan menambah KeagunganNya, apatah lagi mengurangkan keagunganNya. Tetapi Allah menguji, adakah hambaNya bersyukur, jika syukur ia perlu dimanefestasi. Adakah hamba ikhlas, jika ikhlas akan diterima amalan. Dan cerita itu mengajar kami, Dia meminta kesungguhan dari hambaNya, supaya Dia dapat memberi lebih lagi.

Kerana kesungguhan memberi yang terbaik dari dalam diri seperi yang ditunjuk Nabi-nabi, akhirnya kami faham itulah cara untuk diterima sebagai hambaNya. Dan Allah meninggikan mereka (Al Anbiya' kullu) ditempat yang terlalu tinggi, dan mendapat redhaNya, dunia dan akhirat.

Juang aja Dik. Jika lelah mengadulah. Kerana ia perlu untuk rehat sebentar untuk perjalanan yang serasakan terlalu panjang dan tiada titik noktah.

Jika lelah, berehatlah sebentar. Bukalah bekal dan berhimpunlah dengan rakan-rakan yang sama berjuang. Berbicaralah dengan aman bersama mereka, tentang birunya langit, dan putihnya awan. Betapa kicau burung tiung itu bingit. Dan sambutan pagi hari burung undan di ranting pokok, terlalu menakjubkan dengan warna yang begitu terang dan majestik. Tentang kokok ayam jantan yang membangunkan, ingat kita waktu masih subuh, tetapi sudah siang sehingga terlajak waktu bersolat. Tentang bunyi air yang jatuh masuk ke akuarium, mengimbang aura negatif yang bersarang dan akhirnya memberi kita satu perkara yang selalu kita fikir tidak penting, ketenangan.

Itulah apa yang pejuang lakukan. Itu apa yang kami mahu lakukan. Kami tidak tahu apa akhirnya, tetapi kami selalu mahu serahkan yang terbaik. Kerana Tuhan telah menciptakan kami sebagai makhluk terbaik, mustahil kami merendahkan kedudukan ini.

Benar kami tidak tahu apa yang ada dihujung sana. Buat masa sekarang, kami cukup dan rasa puas. Kerana sepanjang jalan melalui terowong ini, atau melalui jalan ini, tidak sekali kami rasa sunyi dari dinaungi langit!

Juang aja. Tuhan sedang memerhatikan kamu.

Salam dari jauh.

Comments

Ibnurashidi said…
Salam..

Bila kita ingat Allah, Allah pasti akan ingat kita kembali..barakallahhu fik..
Aderi Aryasu said…
ouh.. syahdu mndengarnya.. kan ditabahkan hati ni.. thanx 4 d nice experiment at KL.. kuar air mata ni nangis x trkawal.. igt nk mntk satu la wat bekalan kut2 kiamulail ke, sng ckit nk nangis nti... mudah2an tnpa bnda tu pun dpt mengalirkan air mata atas dosa2 silam yg dah dilakukan... smoga dimaafkan la sgla kesilapan sbgai manusia kerdil ini.. amiin
ASaL said…
Aderi - siapa kata lelaki susah untuk menangis ;p
kan sudah mengalir air mata tanpa henti - ish,ish,ish
ASaL said…
Ibnurashidi - salam alayk - Allah, on the contrary, never fail to remember His servant
Anonymous said…
Reserve Your Place In Cyberspace with DomainName ...
Also Email, DNS & Web Hosting.
[url=http://www.icann.ch] [img]https://img1.wsimg.com/rcc/PortraitTemplates/img_resell_model_f2.jpg[/img]
free domain
domain names
domain hosting
domain name
[/url]
Anonymous said…
hi every person,

I identified wadikita.blogspot.com after previous months and I'm very excited much to commence participating. I are basically lurking for the last month but figured I would be joining and sign up.

I am from Spain so please forgave my speaking english[url=http://hainspiringthoughts.info/].[/url][url=http://cosportsnews.info/].[/url][url=http://prlearnnewthings.info/].[/url]

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?