Aki, Aku dan Ako : #4 Lipat Kain

Bila aku ajak Aki duduk sekali kat rumah sewa, macam bagus juga. Aku ingat, sikit-sikit pun dapat juga tolong dia masa belajar ni. Ada juga kawan. Tak sangka Aki ni jenis boleh diharap.

"Apsal kau lipat kain baju aku?" Aku tanya Aki yang sedang duduk depan longgok kain yang baru diangkat dari ampaian. Baju aku pun ada baju Aki pun ada.

"Sebab kau pemalas. Kenapa kau tak suka ke?"

"Takdelah tak suka, cuma pelik mana ada lelaki suka lipat baju."

"Adalah, kau je tak pernah jumpa. Aku suka lipat terutamanya ssss..." Aki terbersin kuat.

Muka aku jadi merah. Takkanlah si Aki ni suka lipat spender. Aku malu sebenarnya sebab banyak seluar kecil aku berlubang-lubang.

"Excuse me. Aku suka lipat sarung, kain sarung." Aki pandang aku dengan muka selamba.

Lega sikit hati. Tapi tangan aku dah mencari-cari seluar dalam dalam longgokan yang menimbun itu untuk aku campak atas katil nanti. Tak kuasa nak suruh orang lipat.

"Masa arwah Ayah aku baru pencen, aku kecil lagi. Masa dia duduk rumah, petang-petang Ayah yang lipat kain. Bila dia lipat kain sarung kemas je, macam diseterika."

"Arwah Ayah kau rajin eh?"

"Aah, banyak benda lain Ayah aku buat. Termasuk basuh kain lampin masa aku dapat adik dulu. Sidai kain, memasak, panaskan tungku. Jaga mak aku dalam pantang." Sambil sembang dan tengok TV, tangan dia laju melipat dan mengasingkan.

Aki senyum. Aku rasa dia memang betul-betul suka lipat kain.

"Ako, kat kampung kau tak lipat kain eh?"

"Aku ada bibik." Tak kuasa melayan Aki, aku masuk bilik bersama pakaian dalaman yang aku rasa aku patut uruskan sendiri. Aku campak atas katil. Aku duduk atas katil dan mula melipat.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?