Tawar Menawar Dalam Berdoa - 3

Seakan belum habis untuk tulisan kali, kesimpulan yang perlu dibuat.
 
Saya merenung jauh untuk satu-satu keputusan bila kita mengangkat tangan untuk berdoa. Ya berdoa itu adalah satu keputusan yang kita buat sepenuh sedar untuk memohon sesuatu. Dengan kebenaran mutakhir yang saya sedari sejak akhir-akhir ini, bahawa setiap doa itu makbul, maka kita perlu rasa sepenuh tanggungjawab ke atasnya. Bukan setakat memenuhi syarat untuk penanda selesai solat, tetapi perlu difikirkan jauh dari itu. Doa-doa kecil di dalam hati ketika sedang memandu, sedang makan, sedang bersunyi diri, dalam ramai. Doa yang kita bacakan ketika hati kita mahu berdoa, ketika hati sedang rindu mengenang.
 
Kenang apa sahaja, boleh jadi dia yang kita rindu. Kampung halaman, cita-cita dan mimpi indah, keinginan jauh di sudut nubari, mahu berada di luar Negara, apa sahaja yang kita kenangkan. Maka berdoalah dengan sebaik-baik doa, yang mendoakan kesejahteraan orang lain juga, terutama keluarga kita.
 
Boleh jadi doa dipanjangkan umur kerana ingin berbakti kepada ibu bapa dimakbulkan Tuhan, tetapi kita tidak tahu adakah umur kita cukup panjang untuk membolehkan anak-anak pula membuat bakti kepada kita. Kerana hidup ini adalah kitaran, yang akan berlangsung dan berganti sehingga Tuhan menetapkan pengakhirannya untuk kita, yang sementara atau pun kekal abadi.
 
Saya mendapat pelajaran dengan cara yang sukar dan berat ditanggung di bahu. Tetapi inshaAllah cukup untuk membuatkan saya dapat mengingat dengan cukup lama.
 
Saya rasa bersyukur kerana akhir-akhir ini ramai rakan yang mahu menunjukkan saya cara berdoa dengan betul. Harap saya dapat memahamkan nota doa itu dengan segera, dan akhir nanti dapat mempraktikkannya. Moga Tuhan izinkan.
 
Dan jangan lupa untuk mengenangkan Baginda Rasulullah dan keluarga yang telah banyak berkorban untuk dunia kita, apatah lagi untuk keselamatan akhirat kita.
 
Ilahi Amin.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?