Tentang Pelajaran Masa Depan - 1

Saya meneruskan kembara yang ekstrim minggu lepas dengan jadual padat seperti berikut:
·         Singapura 19-21 September
·         Shah Alam 22 – 27 September
·         Annexe Central Market 28 – 29 September
Seolah berada dalam kapsul sekolah masa depan, ketiga-tiga perjalanan luar kawasan itu adalah kembara ilmu dan tentang manusia sejagat. Berada di Singapura kali ini adalah perjalanan termahal, bukan kerana kos perjalanan, tetapi kutipan ilmu yang dapat kami buat disamping bergembira bersama rakan-rakan. Malah saya kira belanja berbag pack ini memang murah, tinggal lagi tuntutan tenaga yang tinggi kerana kita perlu menggunakan kaki di mana-mana kami berjalan.

Tinggal dulu mengenai kembara, saya mahu bercerita mengenai pendidikan masa hadapan. Entri ini saya tulis untuk kenalan saya walau di mana sekalipun, satu rakaman cambahan dan cetusan idea ketika berkelana. Catatan untuk kita yang merasa cukup dengan apa yang ada dan menunggu masa depan apa yang telah ditentukan untuk kita.
Kata kawan, kenapa masa depan itu dirahsiakan? Ada besar hikmahnya. Kerana kita tidak tahu banyak tentang masa depan, maka kita boleh merancang, berusaha dan memberikan yang terbaik. Untuk itu ia perlu bermula pada hari ini, atau setepatnya masa sekarang. Untuk dipemdekkan, masa depan itu sebenarnya adalah hari ini.

Ada ramai pelajar yang sedang berada di IPT merasakan untuk berkembara ke luar Negara itu mahal. Tetapi yang menemani saya kali ink ada 2-3 orang yang masih bergelar pelajar. Keupayaan mereka berjimat dengan duit pinjaman dan elaun yang membolehkan mereka berjalan keluar Negara walau masih belajar. Juga ada yang berkerja separuh masa untuk menabung dan kemudiannya menggunakan untuk tujuan melihat tempat lain. Saya merasakan duit mereka tidak berkurangan sedikit pun kerana ilmu dan pengalaman yang diperoleh lebih mahal dari nilaian wang ringgit.

Hebatnya kami merancang untuk ke Perancis tahun hadapan, tidak lama lagi akan masuk tahun hadapan. Jadi kami mesti mula menabung sekarang, mencari tarikh-tarikh yang sesuai, menunggu bila tiket tambang murah akan ditawarkan dan juga persediaan-persediaan lain. Doakan makbul harapan dan untuk saya, harapnya boleh menjelajah Eropah dan menjejak kaki ke Turki. Ini yang dimaksudkan masa hadapan itu bermula dari hari ini.

**********intermission************

Pendidikan masa hadapan yang saya maksudkan adalah seperti ini. Semua dewasa dan anak muda yang masih dibangku belajar mencari ilmu dengan kembara dan wacana. Kembara memberikan kesegaran kepada segala-galanya, kerana kita mencuba sesuatu yang baru, bernafas di muka bumi yang tidak biasa kita tinggal, wajah-wajah berbeza, bahasa dan budaya yang berlainan, dan seribu macam lagi tawaran langsung untuk mengaktifkan segenap indera. Mata, telinga, pendengaran, sentuhan, rasa dan sebagainya.

Baik, saya beri sedikit apa yang berlaku di Singapura.

Kami belajar bagaimana seorang guru freelance di sekolah menjalankan pusat tuisyen. Kami mendapat pengalaman melihat guru rakan kami itu beraksi untuk kelas composition dan juga rakannya untuk kelas matematik. Dari jam 11 sehingga jam 1.00 pm, satu pengalaman ilmu yang sangat bernilai permata. Guru itu kami panggil Sha, juga sehari sebelum kelas menemani kami makan tengahari dan berjalan-jalan di Singapura sehingga membeli buku di kedai buku Popular. Kami juga berjalan di celah orang ramai di Singapura, di celah kesibukkan pertandingan Formula 1 yang bertembung pada waktu yang sama, berjalanan di celah bangunan. Apa yang ketara kami hadapi ialah escalator mereka di tempat pengangkutan awam lebih laju dari apa yang biasa kita jumpa di Malaysia. Menyebabkan kami hamper tersilap langkah beberapa kali. Juga pintu MRT yang ditutup lebih pantas ketika penumoang mahu keluar dari gerabak.

Baik, boleh sahaja senaraikan tempat-tempat yang dilawati dengan kaki kami, tetapi saya kira ramai sudah mencatat kembara perjalanan seperti itu. Saya akan kongsikan jika berbaki tenaga, kesempatan dan waktu menulis. Untuk masa ini, saya mahu sentuh tentang pendidikan masa hadapan, harapan dan keinginan saya.

Merasai sendiri kelas tuisyen di Singapura, kemudian berkesempatan menilai buku-buku kerja dan latihan murid darjah 5 dan darjah 1, saya berpendapat kita tertinggal jauh 10 tahun kebelakang. Untuk kita berlari mengejar memerlukan usaha yang bukan sedikit, bermula dengan keseriusan pembuat polisi dan pelaksanaannya.

Pemerhatian saya kepada buku latihan darjah 1 subjek matematik menunjukkan, seawal darjah 1 lagi mereka diajar mengenai logic. Logik dengan maksud bukan sebagai satu topic, tetapi yang menyulam dalam topic yang dibincangkan. Contoh, mengenai nombor bulat. Bukan diterangkan mengenai nombor bulat secara langsung, tetapi dengan menggalakkan pelajar melihat nombor bulat sebagai susunan mengikut logik dengan memberikan contoh-contoh situasi. Untuk membolehkan mereka menjawab, adik-adik ini perlu menguasai operasi tambah. Ini latihan untuk darjah 1.

Di muka surat pertama lagi lagi saya sudah tercengang.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?