Pulihkan jiwamu



Malam ini aku bisa sahaja membiar kamu adikku, menangisi nasib malang ditinggalkan kekasih. Ia air mata yang perlu, untuk menjadi dewasa. Cuma air mata bukti cintamu, cuma air mata. Namun aku memberimu 2 pilihan, untuk kehormatan atau tewas.
Tiada salahnya menangis berlanjut-lanjutan, jika tangismu lebih mulia dari air mata Sang Sajjad. Atau kamu pantas membuktikan hatimu lebih iba dari jerit rintih Sakinah dipenjara yang beku.
Ya, kita pencinta-pencinta yang setia. Kerana kesetiaan itu dihantar tinggi ke langit ke tujuh. Sang Pencinta telah melihat darah yang mengalir diseluruh tubuh, tertulis hanya satu kalimah, CINTA. Jangan kamu tegar mencemar. Ia adalah bumbu. Yang menyalai hidupmu untuk hidup. Menyinari harapan dengan harapan. Menggerak dengan gerakan yang sempurna. Dan kalimah itu, kalimah suci. Tempat menggapai destinasimu yang akhir.
Yang perlu ada dalam jiwamu masih lagi cinta, adikku. Jangan kau lepaskan gapaianmu yang kejap, demi kecewamu tanpa capaian materi. Ia telah dibawa jelas berdiri dihadapan, untuk kamu menilai keindahan yang ditawarkan. Mempelajari cara mencapai makam bahagia yang tertinggi.
Cinta itu harus derita dan bahagia sekaligus. Engkau harus dapat merasa beban rusuh dihimpit dijiwamu yang kosong, rasa terbeban atas kesalahan, rasa putus asa demi penyesalan. Lalu apakah yang dapat dibuktikan demi rasa-rasa itu? Ia adalah inginmu nanti untuk hidup. Supaya kamu dapat mati berkali-kali demi cinta itu. Meski kamu sendiri dibunuh oleh cintamu, tapi hakikatnya kamu tidak mungkin akan pernah mati.
Bangkitlah! Kali ini aku tidak akan memberimu pilihan untuk tewas. Kamu terlalu berharga untuk kalah tanpa berjuang. Jika ikrarmu suci, bahawa kamu pewaris Sekolah Sang Tujuh Setia. Tiada lagi langkah untuk menoleh ke belakang. Bumbu cuma satu. Nyailah dengan nyala kehormatan, untuk sebuah pengorbanan.
Malam ini, aku akan membiarkan kamu menangisi nasib malangmu. Esok, bangkitlah dengan senyum Sang Mentari!

Comments

Muhammad Teja said…
cinta.. hmm...

sy dh ada di malaysia. dh memborong buku di ujana ilmu dh pong. hehe. bila boleh kita set tarikh utk kelas cikgu Faisal?
zf_zamir said…
keinginan untuk hidup..

nyanyikan lagu cinta, untu meriuhkan bumbu keinginan..

apa saja yang ada dengan rentak?
Asal Turabiy said…
…dengan rentak mencandui
gerakan untuk berkorban
segera akan mabuk
jeda dalam agam
pada keindahan
makna dan rasa
kerna makrifat

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?