Mencari Roh Ramadhan di Akhir Zaman (MRRAZ)


Seorang rakan memberi pesan jika tiada air mata mengalir walau sekali baik di siang atau malam Ramadhan, umur sudah dibazirkan. Jika badan masih lagi berat untuk bangun untuk mengucap dan mendamba cinta di malam hari, anggaplah nyawa sudah tiada seri. Di akhir nasihat dia berpesan, carilah roh Ramadhan mudah-mudahan akan dijemput pulang dengan jiwa mutmainnah.

Hari ini sudah pun masuk ke 10 Ramadhan. Seperti baru semalam menyaksi penyimpan Mohor Besar Raja-raja mengumumkan tarikh 1 Ramadhan, kita sudah dijemput masuk ke fasa ke dua. Subhanallah. Begitulah cepat masa berlalu. Benarlah seperti kata Nabi tentang tanda akhir zaman,

“Masa akan berlalu dengan begitu pantas, setahun akan berlalu seperti sebulan, sebulan akan berlalu seperti seminggu, seminggu seperti sehari, sehari seperti satu jam dan satu jam seolah-olah masa yang diambil untuk menghidupkan api.” (Diriwayatkan oleh Anas ibn Malik, Sunan Tirmizi)

Perbincangan mengenai akhir zaman, setiap kali saya mahu memula bicara setiap kenalan akan memalingkan kepala dan mula untuk mengubah topik. Jika ada yang meminjamkan telinga untuk mendengar, ia cuma akan berlangsung selama 10-15 minit. Kemudian perbincangan akan mati tanpa ada peluang untuk diungkitkan lagi pada masa hadapan. Apakah perbualan mengenai hal ini cukup menjengkelkan?

Tanda hari akhir yang telah diumumkan Rasulullah 1400 tahun lalu satu persatu muncul berterusan setiap hari di hadapan mata. Dengan berlanjutan banjir di Pakistan, China dan Eropah. Tanah runtuh dan gempa bumi. Letusan gunung berapi silih berganti menjadi topik penting dalam berita masa perdana. Salji berjuta-juta tan mencair dalam masa satu hari di kutub. Lalu dengan cara bagaimanakah harus kita perhatikan segala ini?

Tiga empat tahun lalu saya dikejutkan dengan cerita adik mengenai pelajar kolej di universiti cara mana mereka menyambut Ramadhan. Dalam fikiran saya membayangkan suasana lebih tenang dan aman kerana mereka tidak perlu bergegas-gegas untuk memenuhi tuntutan makan, sarapan-tengahari-minum petang. Dengan itu tumpuan akan dapat diberikan sepenuhnya dengan kuliah dan tugasan. Malam hari mereka akan berbondong-bondong ke masjid Uwais Al Qarni untuk bersolat jemaah Maghrib dan Isyak kemudian menyambung dengan solat tarawikh. Ternyata fikiran saya salah.

Adik saya menceritakan bagaimana ramai rakan-rakan sudah lama meninggalkan ibadah puasa. Alasan kerana sebelum menjejak kaki ke universiti mereka tidak berpuasa, untuk apa berubah hanya semata masuk pengajian tinggi? Kata adik, mereka membeli makanan seawal jam 3-4 petang kemudian tidak segan silu menjamah hidangan di kolej kediaman dengan pintu tertutup. Ramai yang menyertai, malah merai bagai dalam pesta. Bila dinasihat mereka akan marah-marah dan menengking agar jangan peduli, “bukan kamu pemberi dosa dan pahala!” Sehingga ada yang sanggup mencabar menampal kertas di luar pintu dengan mengumumkan “Ini Bilik Ahli Neraka!”

Kisah adik bukan cerita terpencil. Zaman sekolah kami juga tidak sunyi dari mereka yang tidak tahu bagaimana mahu menjaga syariat berpuasa di bulan Ramadhan. Pernah satu hari rakan sekelas kemalangan terjatuh motor. Kemalangan itu telah membongkar rahsia mereka tidak berpuasa bilamana makanan melambak jatuh atas tar sedang jam baru pukul 11.50 tengahari. Mendengar Buletin TV3 akhir-akhir ini lebih gempar bila sepasang lelaki dan perempuan ditangkap khalwat dengan makanan berbungkus penuh di bilik. Kemudian berita berbelas-belas orang Melayu ditangkap di pub sedang minum arak di malam Ramadhan.
Sekarang, kita tidak lagi boleh berbangga dengan bangsa Melayu yang penuh taat dalam memelihara semua suruhan agama. Tiada lagi zaman yang dibangga seperti dulu. Fenomena yang bukan terpencil terjadi di Malaysia, malah umat Islam di seluruh dunia. Indonesia, Singapura, Amerika, Trinidad dan Tobago, UK, around the globe namakan, syariat berpuasa sedang ditinggalkan.

Apa dah jadi?

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?