Monday, August 23, 2010

MRRAZ: Konsep Masa

Di entri lepas, ada komen bahawa bila dibawa berbincang mengenai hal ini ramai ada yang menolak mengembalikan pentarikhan Hijriah. Kata mereka “guna mana-mana kalender pun sama.” Soalnya, benarkah sama?
Percayalah, kedengkian Iblis, Dajjal dan sekutu memang tiada sempadan. Seboleh mungkin mereka akan mencipta sistem supaya kita berlepas dari tujuan asal penciptaan manusia. Seperti mana firman Allah,

‘TidakKu jadikan Jin dan Manusia kecuali untuk menyembahKu.’

Apa sahaja sistem alternatif yang boleh membuat manusia lalai dari menyembah Allah, ‘mereka’ adakan. Ini dibuat seteliti mungkin supaya manusia tidak sedar disesatkan. Hinggalah manusia mencintai sistem itu sepenuh hati, menganggap sebagai hak, tiada lain yang lebih baik. Mana-mana yang menentang adalah paksi jahat dan anti modernis.


‘Mereka’ kemudian mencipta konsep masa seperti mana yang ditunjukkan jam dipergelangan tangan, dinding dan telefon bimbit. Masa kita diagihkan dengan 24 bahagian yang dipanggil jam. Setiap jam pula diagihkan dengan 60 bahagian yang dipanggil minit, dan 1 minit dibahagikan dengan 60 saat.

Apa bahayanya? ‘Mereka’ membahagikan masa dalam bentuk mekanis. Mendorong kita bergerak secara mekanik. Kita diperingatkan dengan nombor tanpa ada sebarang perkaitan dengan alam. Dan itu menjadikan kita, kita hari ini. Masuk jamban jam 6, Sarapan jam 8, makan tengahari jam 12, minum petang 5, makan malam 8. Hari akan tamat pada jam 12 malam atau sehingga kelab malam tutup.

Ramadhan sekali lagi mengajak kita mentadabbur akan keistimewaan kedatangannya berlapis makna. Konsep masa yang datang bersama Ramadhan begitu indah sekali. Ramadhan bermula ketika matahari terbenam. Hari baru sepatutnya bermula sewaktu matahari terbenam. Kerana itu Ramadhan ditanda dengan solat Tarawikh lebih dahulu dari berpuasa. Siang mula berfungsi pada beberapa minit sebelum masuk subuh untuk bersahur. Sahur dibolehkan sehingga nampak garis putih di langit. Kemudian solat Subuh. Sepanjang hari kita akan menahan diri dari makan dan minum. Pada waktu ini jam 8, 12, dan 5 tidak mempunyai makna. Yang lebih bermakna ialah bila kita melihat matahari terbenam sehingga langit gelap yang membolehkan kita menyambut kegembiraan bulan Ramadhan iaitu dengan berbuka puasa. Malam solat tarawikh dan bangun disepertiga malam untuk Qiam Al Lail.

Ramadhan mengajar kita untuk memahami konsep masa sakral. Kita tidak lagi menjadi manusia mekanis robotik yang digerakkan oleh nombor. Kita menjadi manusia sedar dengan perubahan alam. Waktu kita tidak pernah perlu ditentukan dengan nombor.


Ramadhan membawa kita kembali untuk memahami bahasa alam. Masa sakral ialah dengan melihat perjalanan matahari. Dari awal subuh ke subuh benar, dari awal siang ke siang cerah, Asar, gelincir matahari, maghrib, malam cahaya bulan, malam cahaya bintang, malam gelap, malam buta dan sebagainya. Masa sakral membuat kita menjadi manusia peka, merenung, refleks, dan bertindak sesuai dengan kehendak Ilahiyyah. Seperti dalam firman Allah,

'Katakanlah: Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi.' (Yunus: 101)

Kerana itu kita tidak pernah ada waktu tetap untuk menunaikan solat Subuh, Zohor, Asar, Maghrib dan Isya’. Setiap hari waktunya berubah. Perubahannya berdasarkan pergerakkan matahari. Juga bersahur dan berbuka. Supaya sarana Allah dalam Al Quran akan kita praktikkan sepenuhnya.

Jika benar-benar memerhati alam, kita sendiri boleh menentukan waktunya. Jam digital, mekanikal, Rolex, Tag Heur, Bonia sekalipun tidak perlu. Sebatang kayu dan bayang-bayang sudah memadai. Bila kita menerima konsep masa sakral, kita tahu bahawa masa bukan ditentukan oleh nombor. tetapi ditentukan oleh panggilan Allah terhadap hambaNya.

‘Mereka’ arif tentang itu. Kerana itu ‘mereka’ mencipta sarana untuk memudahkan urusan manusia. Hakikat sebenar, menjauhkan manusia dari merenung alam sekaligus dari Tuhan.

Masalah kita ialah mengambil enteng tentang masa. Bukan setakat dibazirkan, malah tidak nampak betapa besar perhatian Allah tentang hal ini. Masakan Allah berSUMPAH demi MASA dalam surah popular yang dibaca dalam solat, dibaca dalam ceramah agama iaitu surah Al Asr.

Bersumpah adalah perbuatan paling tinggi dalam perundangan Islam mahupun sivil. Ketika suami isteri bertelagah menjatuhkan fitnah antara satu sama lain, SUMPAH adalah resolusi terakhir dalam penyelesaian masalah. Ketika berada di mahkamah, angkat SUMPAH adalah salah satu praktis untuk menjamin pihak yang dibicara dan disoal bercakap benar. Paling hebat dalam sejarah, SUMPAH menjadi penentu antara hak dan batil ketika peristiwa Mubahalah Nabi dan keluarga dengan puak Nasrani Najran untuk menentukan agama yang benar.

Ini SUMPAH Allah. Allah berSUMPAH demi masa.
Ramadhan ini, 2010 memaparkan satu fenomena kosmik. Akan terbit 2 bulan pada 27 Ogos nanti. 2 bulatan kosmik akan beredar di langit jelas secara beriring. Satu bulatan adalah bulan dan satu lagi planet Marikh. Marikh akan berada paling dekat dengan bumi kira-kira 34.65 M batu (miles) dan untuk manusia menyaksikan peristiwa pada tahun 2287.
Ramadhan, buat kita kembali memahami.

No comments: