Sunday, April 15, 2012

Berkat 3.0

Masih lagi bertanya benda yang sama. Tentang berkat. Jika ada satu benda, benda itu memberi kebaikkan berganda-ganda, itulah berkat.

Soal 1.0 - Gaji
Kawan-kawan kata perlu gaji yang banyak baru kita boleh melakukan sedekah dan membuat kebajikan. Betul? Ramai percaya benda yang sama. Tapi setelah membaca artikel, seorang pekerja am, pengutip sampah yang mempunyai keluarga ramai. Sebelah malam bekerja sebagai jaga untuk menampung keperluan rumah. Tetapi ketika sudah sampai waktu, beliau tetap membayar zakat walau pihak zakat kata beliau tidak perlu. Gaji yang terlalu rendah, tidak layak sebagai pembayar zakat fitrah. Tetapi beliau tetap memberi.
Berkat?

Soal 2.0 - Masa
Orang jarang kaitkan berkat dengan masa. Ramai orang mahu kaitkan berkat itu langsung dengan rezeki. Sedang rezeki tu pelbagai. Termasuk punya masa juga. Oleh kerana kita tidak rasa masa itu satu entiti yang perlu dilakukan secara terhormat, banyak masa dibazirkan. Nak tahu macamana masa kita berkat atau tidak? Kita semua diberi masa sama setiap orang, tetapi tengok apa yang dapat dihasilkan di akhir masa 24 jam. Banyak benda bermanfaat? Kalau banyak ianya berkat. Termasuk juga menolong isteri menyelesaikan kerja-kerja rumah dan jaga anak :) Ada orang membantah, mereka yang dapat selesaikan banyak kerja tu kerana mereka diberi sedetik lebih. Siapa pernah dapat sedetik lebih? Yang mereka dapat cuma satu, keberkatan dalam masa.  

Soal 3.0 - Diri
Berkat diri bolehkah difahamkan dengan kehadiran, ramai orang dapat manfaat dan kebaikkan? Bukankah itu normal? Seorang lelaki, jika dia berperanan sebagai suami dan ayah, kehadirannya menjadi berkat dengan syarat, beliau menunaikan tanggungjawab bukan menzalimi. Berkat diri yang lebih hebat bila kita hadir orang boleh membuat kebaikkan dan kebajikan bersama-sama. Macam Prof Kamil, ramai orang dapat melibatkan diri dalam pembinaan masjid KRTS di Somalia, kerana beliau menganjurkan aktiviti wakaf duit gaji bersama-sama masyarakat massa. Setiap batu bata yang dibeli boleh jadi milik sesiapa sahaja yang menyumbang. Tidak kira banyak atau sedikit.   

Berkat itu boleh kita cari di mana-mana pun. Pada rezeki, masa malah diri. Alangkah indahnya kehadiran, jika ia dilihat sebagai lubuk peluang membuat kebajikan. Benarlah kata Ustaz Saiful Islam, erti hidup pada memberi. Ada orang mencadangkan sebelum menyumbang hati dan diri perlu bersih, tetapi penulis Isa Kamari mencadangkan, malah dengan membuat kebajikan itu kita dibersihkan!

No comments: