Saturday, April 28, 2012

Demonstrasi waktu Subuh

"Pernah seorang penguasa Yahudi menyatakan bahawa mereka tidak takut dengan orang Islam kecuali satu hal, yakni apabila jumlah jemaah solat Subuh menyamai jumlah jemaah solat Jumaat."   

Bila akan berlaku yang demikian? Saya tidak tahu. Sepanjang umur setakat hari ini saya belum pernah melihat ruang demo terbuka, percuma, bebas, tidak akan diganggu penguasa di masjid pada waktu Subuh digunakan massa sepenuhnya. Yang berbondong-bondong orang keluar menyatakan solidariti terhadap yang lebih berhak, untuk ketuanan Allah yang Maha Esa. Belum pernah lagi di Malaysia. Saya tidak tahu kalau di negara lain ada, jika ada Alhamdulillah. Sekurang-kurangnya ada negara yang telah mempersiapkan tentera jihad dan syahid yang diperlukan, jika musuh datang menyerang.   

Pernyataan solat Subuh dan perlambangan dengan kekuatan umat itu dipetik dari buku 'Misteri Solat Subuh' dari Dr. Raghib al-Sirjani yang saya ambil dari buki Bila Beduk Diketuk (penulis Pahrol Mohd Juoi).   

Kenapa Subuh? Dalam setting massa hari ini saya nampak perkaitannya yang sangat signifikan. Samada kita ambil tahu atau tidak peduli, Malaysia masa kini dihadapkan dengan rancu pemikiran. Pertembungan antara golongan liberal dan agama satu lapis. Pertembungan antara agama satu lapis. Pertembungan mazhab (inter faith) keadaan lain yang dilihat sedang bergolak tinggal untuk mendidih. Masing-masing merasa elit dalam kalangan sendiri dan menyatakan kebenaran ada dalam mereka.   

Peduli atau tidak, ia berlaku.   

Orang cerdik pandai menempelak sebahagian amalan tradisi berakar umbi dalam masyarakat Melayu sebagai bidaah. Orang muda kita bergerak meneriakkan kebebasan untuk perkara yang kita tidak pernah fikirkan pun akan berlaku seperti LGBT.   

Kerana itu demonstrasi Subuh itu sangat signifikan.   

Kenapa Subuh? Subuh adalah waktu pertentangan dan perlawanan. Kerana pelakunya perlu meninggalkan nikmat tidur. Berperang dengan kesejukkan air. Apatah lagi perlu bergerak ke masjid dalam kegelapan. Ia adalah perlambangan juang untuk meninggalkan apa yang disukai nafsu untuk menyatakan komitmen pada Sang Penguasa yang tidak dapat dilihat dan tidak pula kita tahu bagaimana Dia akan memberi reward. Kalau kita nampak semuanya, senang.   

Subuh adalah penyataan iman. Juga penyataan kesatuan. Yang dua-dua itu ditakuti musuh.   

Saya lihat Subuh di satu sudut lain. Ia istimewa kerana ia waktu solat yang dimiliki semua. Solat-solat lain boleh diinterpretasi cara berbeza antara mazhab. Tetapi tidak Subuh. Ia hanya satu waktu dan singkat. Ummat mesti berusaha untuk menunaikan pada waktu. Jika tidak akan terlajak. Dan bila ramai-ramai boleh berjemaah bersama, maksudnya Yahudi tahu ummat Islam telah bersatu.   

Bagaimana?   

Mudah. Kerana Subuh itu berbeza cara melaksanakannya. Ada yang bersetuju Qunut ada yang tidak. Ada yang bersetuju doa selepas solat ada yang tidak. Tetapi jika semua boleh meletakkan perbezaan ini ketepi, menunaikan solat secara bersama, setiap hari berbondong-bondong pada waktu Subuh bayangkan.  

Indikatornya, ummat sudah bersatu. Allah telah mengikat hati-hati orang beriman dengan semangat untuk KeEsaan Allah yang Maha Tunggal. Ummat telah menyatakan bahawa tiada kesenangan lain yang lebih manis selain dari tunduk dan sujud. Walau terpaksa meninggalkan selimut, katil dan pasangan. Walau terpaksa berkesejukkan. Walau terpaksa berimam dengan imam yang berlainan mazhab. Itu.   


Hari ini lakaran sejarahnya ialah 28 April 2012. Walau kita peduli atau tidak, gelombang kuning Bersih 3.0 sedang bergerak. Untuk menuntut pilihanraya yang adil dan bersih.   

Satu hari saya bertanya pada seorang pemuda. Apa ertinya solidariti dan gerakan yang diperjuangkan. Dia bercerita banyak benda sehinggalah saya bertanya tentang motif, dan bagaimana motif itu ditimbulkan. Kata dia, idea itu kadangkala bermula dari kedai kopi, sembang kencang. Kemudian diapi-api.   

Demo ditempat aman dan terbuka ada. Di masjid di waktu Subuh. Itu solidariti di mata saya. Itu solidariti dicari ummat. Itu solidariti yang ditakuti musuh.   

Kadangkala saya berfikir, kita mencari sensasi dan retorik. Dan itu kita akan rakamkan dalam catatan sejarah. Tapi ia akan jadi pemandangan yang sangat sensasi, jika gerakkan massa apa pun motifnya, bermula dari masjid waktu Subuh. Berbondong-bondong usai solat jemaah kemudian berjuang apa yang kita mahu perjuangkan!   

Subhanallah. Semoga Allah menyelamatkan kita semua.

2 comments:

Cikli said...

kegagahan mengangkat selimut dalam dingin subuh tak ramai yang punya

ASaL said...

rupanya selimut itu berat.
Sebab tu ada surah yang menyebut seperti berikut: "wahai orang yang berselimut'