Dosa pada Agama

Saya menulis status berikut dalam facebook.
“Saya mendengar cerita dari seorang pembaca. “ketika saya membuka buku dalam LRT dan mula membaca, semua mata tertumpu ke arah saya seolahnya saya tidak berpakaian.”
(Untuk yang membaca status ini, sila betuli visual yang muncul dalam kotak fikiran anda. Pembaca tersebut ialah seorang lelaki ya.)
Kalau saya boleh berkata balas pada pemuda tersebut saya akan katakan, “membaca itu seksi.”
Ia adalah situasi benar yang saya kutip dari perbincangan di bilik Kedah-Kelantan di PWTC sewaktu Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Cuma saya tidak sempat menegur dan memberi cadangan bahawa “membaca itu seksi.” Sekarang saya cuba sedaya mampu untuk membaca setiap hari bukan kerana seksi tetapi atas dasar lain seperti yang diceritakan di bawah ini. 
Rakan menyatakan kekaguman kerana saya punya upaya untuk menerbitkan entri di blog hampir setiap hari. Saya hadiahkan senyum bermakna. Jawab pada kawan, “Entri-entri saya adalah petunjuk kepada keinsafan. Saya tidak mahu lagi berdosa pada agama.”
Dia membeliakkan mata, “bagaimana boleh sampai jadi berdosa?”
“Saya baru dapat mendapat kesimpulan bahawa ada kaitan membaca dan menulis. Untuk kes saya dengan aktif membaca sahaja saya mampu menulis.”
Kawan sabar menunggu penjelasan seterusnya.
“Sebenarnya ia bertitik tolak dari buku, Mengapa Yahudi Berprestasi karya Drs. H. Toto Tasmara. Dalam buku tersebut mengatakan ‘spend your money on expensive books and you will get their worth in golden knowledge’. Di akhir bab yang membicara tentang budaya membaca orang Yahudi, Tasmara menyimpulkan betapa ironi umat Islam yang mengatakan Iqra’ dalam Quran. “Kita gemar menghafal dan mengucapkannya, sementara bangsa lain gemar melaksanakan dan membuktikannya.” Patah perkataan ini menyayat jiwa sehingga robek.”
“Ya, kalau pun begitu bagaimana kita boleh jadi berdosa?”
“Mungkin cara berfikir saya aneh. Saya hairan kenapa di kalangan cerdik pandai agamawan kita yang cenderung menetap hukum hakam perintah halal haram dalam hal fekah. Tetapi menetapkan hukum dalam soal budayakan membaca langsung tidak ada!”
“Tapi meletakkan sendiri hukum sebagai berdosa bukan berat ke?”
“Saya tidak tahu. Setakat hari ini saya masih belum berjumpa membaca sebagai kewajiban cuma galakan yang terangkum dalam hadis. Padahal seruan cukup jelas dalam Al Quran, “Bacalah! Dengan nama TuhanMu yang menjadikan.”
Saya memandang kawan dan bertanya, “kalau ia ayat perintah dan kita tidak menyahut, di manakah letak hukumnya?”
Kawan geleng dan mengangguk berturutan. Tidak tahu mana satu. Mengeya atau menidak.
“Haji juga seruan bukan? Kita menyediakan mental untuk mengerjakannya cuma tinggal waktu dan jemputan Allah untuk disempurna. Sudah cukup semua bekal dan keperluan ianya wajib meninggalkan berdosa. Jadi di mana kita dalam meletak seruan dan perintah baca?”
Kawan merenung hadapan kosong. Saya yakin cepunya ligat berfikir.
“Saya dapat keyakinan dan iman sekaligus, membaca itu perintah yang lama saya buat tidak endah dan dengar. Selepas membaca buku Drs. Tasmara, saya merasakan ada tangan yang melempang pipi sehingga tersembam ke tanah. Begitu yang saya rasa.”
Ruang legar PWTC yang sarat orang itu terasakan kosong tiada penghuni.
“Saya berdoa hari-hari agar Allah beri kekuatan, akan ada masa lapang yang dapat digunakan untuk baca. Hanya dengan itu, saya dapat hilangkan rasa berdosa.”
“Menulis pula?”
“Menulis bertitik tolak dari harapan kecil saya, untuk menghampiri taqwa. Setiap hari adalah pesan pada diri yang utama, jika ada berbekas di hati orang lain saya ucapkan syukur. Saya berdoa agar Allah memulangkan kebaikkan yang mereka lakukan (dengan membaca entri dan karya), dibalas dengan kebaikkan yang berlipat-lipat kali ganda.”
“Tanggungjawab semua orang berpesan-pesan. Kita tidak perlu akhbar Metro yang porno sebagai bahan baca yang boleh merosakkan masyarakat.”
Saya gelak. Kuat. 100% bersetuju. Semoga akhbar yang tidak berperanan untuk memberi maklumat penting dan mendidik masyarakat diharamkan terus!

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?