Friday, May 25, 2012

Kau yang Ku Kagumi




Saya membaca entri Prof Kamil tentang kagum. Saya belajar banyak dalam entri tersebut. Bahawa kagum dan terleburnya perasaan itu boleh berlaku dalam email sahaja. Kata Prof., ramai yang meminta bantuan untuk mengutip derma. Prof. orang yang ada nama, pengaruhnya boleh menarik ramai orang. Tetapi ada sebab Prof. Kamil menolak pelawaan, dan dia berhak. Kerana penolakkan, rasa kagum itu pudar.

Saya berfikir panjang. Pada sudut pandang saya, orang itu tidak ikhlas menjadi seorang pengkagum. Menjadi seorang pengkagum ada seninya, seni pengkagum J

Segala-galanya seni sekarang. Minta maaf, saya baru terlihat dan rasa dalam dada, seni itu adalah sesuatu yang hangat yang menyamankan. Saya ada tulis dalam Gagasan Jurutera Fityan, tapi tidak pernah rasa. Lewat-lewat ini sahaja baru jadi perasa (walau saya tidak makan Ajinomoto)
.
Saya pengkagum pada ramai orang terutama yang intelektual dan penuh cinta pada agama. Dan rasa itu bertambah bagai dipam-pam bila sang intelektual ini menjadikan nilai sebagai pakaian peribadi mereka. Ohh! Sungguh kagum.

Dan untuk itu saya mula mengkagumi Prof. Kamil kerana beliau secara sedar meletakkan perkara yang mahu dan tidak mahu dilakukan kerana rasa bertanggungjawab dan takut menanggung dosa. Itu nilai yang agung bagi saya.

Saya faham kecewa mereka yang memohon Prof. Kamil menjadi duta untuk mencari sumbangan tetapi ditolak. Tapi saya hairan bagaimana kekaguman mereka boleh berkurang.

Sudah saya katakan, saya seorang pengkagum. Dan kerana itu saya ditakdirkan berjumpa ramai orang. Dan seperti mana pengkagum-pengkagum yang lain, kita mula menaruh harapan. Agar satu hari mereka akan membantu kita, mungkin dalam satu kesempatan dan peluang yang sangat mendesak. Saya juga ada rasa seperti itu. Ya, manusia semua sama. Menjadi pengkagum pun ada harganya.

Tetapi seperti mana yang lain juga, saya selalu ditolak. Kadang-kadang berkali-kali dengan orang yang sama. Ayat yang digunakan juga amat cemerlang, “Aku tak nak” “Kau nak buat apa dengan kertas tu, benda dah lama” “Toksah, tak payah” “Jangan panggil aku lagi, aku dah penat cakap benda yang sama”. “Aku tak setuju, tukar yang lain.” “Kenapa kau nak pergi situ, toksah.” Dan seribu kali lagi penolakkan dan lagi dan lagi, meski saya cuma penyampai pesan dan hanya menjalankan tugas sahaja. Meski dia perlu menolak di hadapan khalayak dan akan menjatuhkan air muka saya
.
Dan saya berdoa agar satu hari akan pudar rasa kagum dan akan menghindar. Sakit apa kena macam tu. Kadang-kadang sampai ke hulu hati. “Salah apa saya, saya cuma menjalankan tugas dan berpesan untuk kebaikkan.” “Boleh tak jaga air muka saya, I don’t deserve this!” Tentu ayat-ayat yang bergentayangan hanya dalam hati.

Saya cuba membina rasa menyampah. Makin bina, makin menebal rasa. Seperti ayat di atas, bagai dipam-pam. Tapi yang terbina masih kekaguman. Hairan.

Selalu walau mereka menolak, atau seperti tidak mahu menolong, mereka cuma mahu menyediakan ruang untuk kita menyerlahkan potensi. Mereka tidak mahu potensi dibina dari asas rapuh, contoh recommendation dari orang berpengaruh. Mereka mahu melihat potensi itu dibina dari kerja keras dan membina peribadi berdaya saing. Dan melihat perkara kecil yang indah-indah dari pengalaman kerja bersusah-susah.

Kerana apa?

Kerana mereka juga bermula dari jalan yang sama.

Perrrghhh. Kagum.  

Menjadi pengkagum ada seninya. Dan kata Prof. Kamil, tidak boleh berlebih-lebih. Manusia tidak sempurna, tidak pernah sempurna. Kadang-kadang keindahan boleh muncul pada ketidaksempurnaan, kerana hanya dengan itu kita boleh saling meminjam dan melengkapi.  Apa pun yang lebih aula adalah Rasulullah dan Allah.

Saya setuju, tetapi untuk saya menjadi pengkagum kerana seseorang itu memakai nilai pada peribadinya. Nilai itu cerminan akhlak dan iman yang mereka percaya. Iman itu tergantung pada Allah, yang mencipta dia. Makhluk yang saya kagumi. Saya sebenarnya mengkagumi Allah yang mencipta insan-insan hebat ini. Itu sebenarnya, noktah.

Lihatlah pada kebaikkan mereka yang telah menambah baik kita. Saya percaya bahawa rasa kagum yang dimasukkan dalam dada kita adalah takdir yang baik, kerana pekerjaan hati kadang-kadang bukan kita yang mengawalnya. Meski mereka tidak dapat membantu, atau menunaikan apa yang kita mahu, ternyata sedikit sebanyak merekalah inspirasi yang menyebabkan kita menjadi penyantun dan mahu membuat yang lebih baik.

InsyaAllah.

Untuk kamu yang ku kagumi, terima kasih kerana selalu ada, meski tidak zahir dan hadir. Kerana kaulah matahari, meski tidak dapat melihat, aku masih merasa hangat dan melihat dengan cahayamu.

Allahumma solli ala Muhammad wa ala alihi tathirin.

(gambar dipetik dari blog Al Miskeenah)

No comments: