Friday, May 18, 2012

Perempuan Nan Bercinta-Ulas Buku



Ini novel orang dewasa yang menyatakan komitmen pada cinta. Rencah utamanya usik mengusik. Mereka yang cepat terasa dan kuat merajuk, rasa mereka belum dimatangkan.

Orang yang bercinta adalah mereka yang merai. Dan dalamnya perlu ada seni, seni bercinta.

Permulaan Perempuan Nan Bercinta menyorot kepada Tengku Idora, seorang feminis bersuara lantang yang mewakili WMO. Seteru debatnya Ali Taqi, pengasas FASEH yang menawarkan alternatif pada permasalahan umat. Mereka adalah sarjana yang berjuang atas keyakinan masing-masing. Gegaran pertama bila gelanggang dibuka ialah hal-hal keadilan, penindasan, patriaki yang menelan peribadi kaum wanita. Di pihak Dr. Tengku Idora, dia percaya dunia ini didominasi lelaki tanpa ada ruang untuk wanita. Wanita dilihat sebagai warga kelas kedua dan penindasan ini juga berlaku dalam agama. Ali Taqi membeberkan hujah alternatif bahawa dalam Islam, wanita di pandang sama taraf di mata Tuhan. Hujah demi hujah dibentangkan, termasuk sejarah yang memperlihatkan wanita sebagai pemimpin negara dan tentera.

Pada bab-bab seterusnya diceritakan mengenai perbahasan supra mazhab, caturan politik dalam komuniti berbilang bangsa, gagasan persuratan Melayu baru, falsafah dan hikmah, tanpa memperkecilkan peranan cerita dan bahasa dalam menghantar wacana. Faisal Tehrani juga bijak menukang cerita melepasi batas geografi, warna kulit, budaya, mempersatukan dengan mengangkat Bahasa Malaysia sebagai bahasa ilmu dan persuratan.

Seperti mereka yang dipertemukan dalam ikatan gelora percintaan, novel ini mengadunkan semua rasa. Bibit mula dengan pandang memandang penuh curiga, kemudian gelora dan surut dengan kepuasan. Sudah dikatakan, ini novel orang dewasa.

Satu soalan yang klise setiap orang, adakah novel ini memenangkan Syiah. Ya, malah menawarkan lebih dari itu. Perempuan Nan Bercinta membina jambatan perdamaian antara mazhab, Sunni-Syiah. Satu bendera. Siapa yang rugi jika berjabat tangan menyatakan kesatuan? Kita cuma mencurigai kerana tidak saling mengenal. Kita rugi kerana tidak berlapang dada. Jika percaya perselisihan faham antara umat Islam itu adalah rahmat, maka raikanlah! Ia dapat diserderhanakan dengan hikmah. Berbeza itu menunjukkan satu, keluasan ilmu. Jika kita saling meminjam dan melengkapi, dipertautkan demi cinta luhur pada Allah, Rasulullah, mengembalikan Islam ke tempatnya bukan sesuatu yang mustahil lagi.

Meski watak dimulakan dengan Tengku Idora, sampai di hujung sentralnya masih Ali Taqi. Masih lagi merasakan ada patriaki di sini sehingga ia diakhiri dengan perjuangan yang baru bermula oleh Siti Fatimah binti Ali Taqi.

Perempuan Nan Bercinta adalah novel besar. Seperti cinta, ilmu yang ditawarkan juga luas tanpa batasan. Meski ramai menyorotnya dari sudut lain dan penuh emosi, namun seperti tajuk novel, intimi ia seperti manusia nan bercinta kerana di situlah titik damainya!

4 comments:

Cikli said...

Tak pernah baca novel Faisal Tehrani. Dulu pengunjung tetap blog dia, sekarang tak pernah ke situ lagi..

ASaL said...

Novel paling provokatif dan isu yang diangkat sangat sensitif.

Terasa macam kena renjatan elektrik je pada setiap bab.

Lebih hebat/setara dengan Sophie World (from my POV).

Unknown said...

Sila undang sdr Aizam Mas'ud drp Jakim utk membaca...sudah pasti beliau akan memanjangkn novel besar ini utk diharamkan edarannya di Malaysia.

ASaL said...

Yup, kita merai orang dari JAKIM untuk membaca, menilai, dan 'menghukum' novel ini.

Novel ini jadi besar antara lain, ia rakaman perkembangan semasa yang berlaku di Malaysia, dan satu masa nanti sebagai dokumen sejarah yang akan dikaji generasi depan.