Sunday, May 27, 2012

Dunia Ini Sekolah Apa?

Satu hari dalam keadaan langit biru tenang, seorang remaja yang gemar mencari ilmu dan berfikir bertanya, “Dunia ini sekolah apa?”

Saya tergamam. Tidak pernah terfikir. Selalu ditanyakan ialah tentang bulan Ramadhan. Itu mudah sahaja jawapannya. Ramadhan adalah sekolah kerohanian. Madrasah tarbiyyah dan penyerahan. Tetapi bila ditanya begitu, “Dunia ini sekolah apa?” saya tahu perlu masa untuk memberi jawapan.

Kalau ada buku khusus mungkin tidak begitu susah. Untuk tidak menghampakan dan rujukan paling pantas adalah merujuk kepada kisah Nabi-nabi. Merekalah Imam sepanjang zaman tanpa syak. 

Akhirnya saya mendapat jawapan, paling tidak pada diri sendiri jika tidak pada remaja genius tersebut.

“Dunia ini adalah sekolah yang mengajarkan harapan. Sejak mula Adam diciptakan, diuji dalam ‘syurga’, diturunkan ke bumi. Kita tidak pernah ditinggal seorang untuk mencari jawapan pada apa yang dicari dan harapan itu terbentang seluas samudera.”

Saya yakin menulis begitu kerana pengalaman. Menjadi pembaca tekal blog Prof. Kamil saya menjumpai persamaan yang serupa bila orang bertanya kami tentang Haji. Perkataan Haji akan keluar bersama dengan perasaan takut. Stigma kita orang Melayu Islam adalah bayangan bahawa ia perjalanan menempah bala di tengkuk. Kerana selama ini orang mensensasikan cerita tentang rukun kelima itu ialah pengalaman yang menakutkan. Tentang balasan cash Tuhan yang akan diterima di tanah suci tanpa bertangguh. 

Meski saya menolak cerita sensasi begitu, tanpa berbasi basa saya setuju. Benar, kita akan menerima balasan tunai di sana. Namun yang mereka jarang dengar ialah walau apa pun ketakutan kita, kita harus bulat percaya pengampunan Tuhan itu lebih besar. Itu harapan yang disediakan untuk kita dan ia benar. Betul-betul sesuatu yang benar jika kamu mahu percaya.

“Perjalanan Nabi-nabi mengajar satu, betapa pun kesulitan dan kepedihan yang diujikan untuk kita, ia semata menjamin kebaikkan. Namanya pun ujian. Dan kerana itu kita harus bersabar dan berusaha sedaya mungkin untuk membuktikan keikhlasan bahawa tauhid kita bulat. Yang kita percaya itu hanya Tuhan Yang Maha Esa tanpa sekutu. Bagaimana kita boleh jamin bahawa kita tidak menyekutukan Allah jika tidak diuji?”

Saya mungkin akan menerangkan kepada remaja berkenaan dengan kisah ini.

“Cerita terbesar ialah kisah bapa kita Nabi Ibrahim as dan keluarganya. Bayangkan seorang lelaki dengan kedudukan Nabi, yang begitu tinggi dan dihormati masyarakat. Diuji tidak punya anak sehingga usia tua. Kemudian dengan munajat tidak pernah putus pada Allah, meski bertali arus ujian yang perlu dilalui, Nabi Ibrahim masih tidak dikurnia anak. Nabi Ibrahim berputus asa? Tidak pernah, doa baginda tidak putus. Selalu berbaik sangka pada Allah yang punya kuasa kun fayakun.

Kemudian doa Ibrahim makbul, si tua itu dikurniakan anak melalui isteri Siti Hajar. Tetapi Allah takdirkan lagi. Ibrahim diminta meninggalkan Siti Hajar dan Ismail di tanah gersang di Makkah.

Mari sorot dari kaca mata Siti Hajar. Semua tahu bahawa Hajar adalah dari golongan budak (hamba). Malah budak dari isteri pertama Siti Sarah. Hajar ini yang ditinggal di tanah gersang, yang dikelilingi bukit batu yang tiada satu tanda hidupan. Tiada pokok malar hijau, tiada sumber air, tiada orang, tiada suami. Hanya anak kecil yang menangis kehausan air.

Siti Hajar berputus asa? Tidak. Di dadanya penuh harapan. Dengan harapan menggunung itulah di berlari, terus lari. Dari Safa ke Marwah. Marwah ke Safa semula. Ia bukan larian tanpa tujuan. Ia adalah simbol untuk menunjukkan walau dunia tidak menyebelahi kita pun, harapan itu tetap ada. Dan Allah meninggalkan kita usaha. Usaha terus usaha. Meski terpaksa melalui jalan yang sama sebanyak tujuh kali. Dengan mendengar tangisan anak kehausan, diri sendiri kehausan. Seorang tanpa suami. Di padang pasir, tanpa orang. Hajar terus lari dengan dada menggunung harapan. Bahawa dalam keadaan sulit tanpa tanda apa-apa, Allah tetap ada hadir dalam dada manusia.

Kemudian, Allah takdirkan air keluar mencurah-curah dari hentakan kaki Ismail. Air itu yang dipanggil zam-zam tidak pernah kering. Menjadi carian tetamu Haji dan Umrah sepanjang zaman sehingga ke hari ini. Sudah beribu-ribu tahun berlalu. Jika harapan itu tidak benar, keazaman itu tidak benar, air apa yang kita minum ketika menjemput jemaah Haji pulang ke tanah air?

Kisah Nabi Ibrahim dan keluarganya simbol lebih besar dari itu. Ibrahim dari golongan bangsawan terhormat. Seorang lelaki. Siti Hajar dari latar belakang hamba yang dihinakan. Perempuan. Di Kaabah ada satu ruang yang dinamakan Hajar Ismail. Ia lambang Siti Hajar. Seorang perempuan yang diletak menjadi sebahagian dari rumah Allah. Siapa yang bertawaf dengan melewati bahagian ini, tawafnya tidak sah.  

Cerita ini membawa takdir yang lebih indah. Tidak kira kamu bangsawan atau hamba, lelaki atau perempuan, kita masing-masing diuji. Jika diuji penuhilah dadamu dengan sepenuh rasa percaya dan harapan. Tuhan tidak akan pernah menghampakan hamba yang ikhlas mencariNya. Tanpa bias dan perbezaan ras, kasta, gender. Allah memandang kamu rata seadanya, makhluk ciptaan yang dicipta untuk beribadat hanya kepadaNya.” 

Bandingkan ini yang saya dapat dari seorang guru lewat Facebook.

Lelaki Iran ini, berusia 83 tahun; namanya Amir Omidvar Panah. Dia berkahwin dengan isteri pertamanya selama 50 tahun dan tidak beroleh zuriat. Setelah isteri beliau meninggal dunia, dia menikahi seorang gadis berusia 27 tahun. Setelah 3 tahun, dia akhirnya dikurniai seorang anak lelaki yang dinamai Muhammad Ismail. 


Subhanallah.

Allah menyeru kita Haji melalui Nabi Ibrahim bukan tanpa mengetahui kita punya dosa-dosa. Malah jika seluruh isi dunia ini dipenuhi dosa kita, Allah masih tetap memanggil. Termaktub dalam Al Quran begitu, tidak pernah terpadam pun. Dan percayalah, walau apa pun alasan, kita sedang diuji untuk mendengar dan menyahut seruan ini. Kesanggupan dan berani mulakan perjalanan akan membukti satu, kita ikhlas menjadi hamba dan mengakui Allah itu Esa, Yang Maha.

Dan untuk setiap sesuatu yang mewarnai perjalanan hidup kita ini, penuhkan dada dengan harapan. Hanya dengan itu kita akan berani berlari mencari.

“Dunia ini sekolah apa?”

“Adik, dunia ini adalah, sekolah harapan.”

3 comments:

Cikli said...

Jangan dia salah tafsir macam sekolah kat Melaka tu sudahlah.

ASaL said...

haha, the best sinical politic ever, CikLi

ieka said...

hahah hebatnya murid kamu...